Syarat bikin paspor anak dan syarat perpanjang paspor yang sudah tidak berlaku..

Hal pertama yang kepikiran saat anak gw baru lahir adalah, anak gw musti punya paspor nih, jadi sewaktu-waktu, gw bisa tiba-tiba beli tiket traveling saat ada diskonan di travel fair. HAHAHAHAH..

Banyak orang yang bilang; "ngapain lo ngajak anak traveling saat dia masih kecil? ntar juga dia lupa!"..

Guys, jaman sekarang tuh ngga kaya dulu yang susah banget mengabadikan momen. Jaman sekarang bikin vlog segampang itu, foto-foto tinggal upload di instagram, kalo nantinya anak gw lupa, ya tinggal gw kasih liat foto atau videonya aja. Gampang kan? :D

Lagian, masalahnya bukan hanya itu. Gw sampe saat ini belum pernah menemukan me-time, jalan berdua suami buat ke luar kota atau ke luar negri. Jadi, kalo gw butuh liburan, mau ga mau dibawa dah tuh bocah dua-duanya. Selain itu, tiket pesawat buat bayi masih murah.. Manfaatin! :)))

So, yeah.. Bikin paspor adalah hal paling utama yang gw pikirin sebelum akhirnya mantauin traveloka atau tiket.com tiap saat hehehehe...



Sebelum gw mendaftar dan mencari jadwal di aplikasi paspor online, terlebih dahulu gw menyiapkan persyaratan untuk paspor anak gw yang antara lain adalah sebagai berikut:

1. E-KTP kedua orang tua
2. Buku nikah orang tua
3. Paspor orang tua yang masih berlaku (kebetulan punya laki gw yang masih, gw justru sekalian perpanjang, tar gw kasih tau juga syaratnya di sini)
4. Kartu Keluarga (KK)
5. Akta Kelahiran anak
6. Surat pernyataan orang tua (ini dikasih saat lo daftar di imigrasi, jangan lupa tempel materai 6000)

*note: mohon maaf untuk persyaratan orang tua yang bercerai, meninggal dan lain-lain gw ga tau, karena ini gw tulis berdasarkan pengalaman gw aja..


Saat semua persyaratan sudah lengkap, gw coba daftar dan cari tanggal, bahkan jam di mana gw available untuk ngedatengin imigrasi yang juga bisa gw pilih. (mau di mana aja bebas, gw sih kemaren cari yang terdekat aja). Gw daftar di aplikasi Layanan Antrian Paspor Online khusus android. Dan daftar onlinenya cuma bisa di hari jum'at sampe minggu doang.

Karena saat itu gw mau perpanjang paspor lama gw yang udah 2th mati (sedih, ketauan banget jarang ke luar negri nya hahah), jadi, gw daftar sekaligus bertiga. Untuk gw sendiri, Senyum, dan Swara, dengan memasukkan data diri masing-masing pendaftar sesuai dengan akta kelahiran. FYI, di satu aplikasi, kita bisa ngedaftarin maksimal 5 anggota keluarga. Oiya, waktu itu Swara dan Senyum belum punya KIA (Kartu Identitas Anak), sementara saat mendaftar, diminta nomor NIK, jadi, yang gw masukin adalah nomor NIK yang ada di KK.

Dan, cus... gw daftar untuk hari Selasa jam 2 siang. Ini agak tricky, karena kedatangan lo ke imigrasi, akan dijadwalkan kurang lebih 1 minggu dari saat lo daftar. Atau tergantung slot kosong juga, kalo pas lo buka aplikasi untuk mendaftar, di keterangan jadwal, lusanya ada yang kosong dan lo bisa datang, hajar ajaa...:)))

Banyak orang yang susah dapetin tanggal pendaftaran, sementara ada kepentingan mendadak dan belum punya paspor, yang kaya gini-gini nih, berujung pake calo. Padahal, kalo jauh-jauh hari kan semudah itu :)

Setelah sukses mendaftar di aplikasi online, gw langsung dapet 3 barcode yang selanjutnya tinggal gw tunjukkin ke petugas loket yang ada di kantor imigrasi. (Jangan lupa di screenshot, soalnya apps nya suka eror apalagi kalo sinyal jelek, susah dibukanya).

Waktu itu, sengaja gw datang 2 jam sebelum jadwal gw ditentukan yaitu jam 2. Gw langsung ke loket pendaftaran jam 12:00.. Dan ternyata (ini gw baru tau), karena bawa bayi di bawah usia 5th, gw dapet antrian prioritas. Yeaayyy...!! Gw langsung dikasih 3 map untuk masing-masing diisi dengan dokumen-dokumen yang dibutuhkan. 2 untuk anak gw, dan 1 untuk perpanjang paspor gw...

Nah, ternyata syarat perpanjangan paspor pun segitu gampangnya. Cuma bawa paspor lama yang udah ga berlaku dan E-KTP. Dah gitu doang! :)))

Setelah isi surat keterangan orang tua buat kedua anak gw (ini wajib ada tanda tangan ibu-bapak yes), dan semua persyaratan udah dilengkapi, tinggal masuk ke bilik untuk interview dan foto. Ditanya-tanya sedikit tentang; mau pergi ke mana? liburan? dan lain sebagainya. Lalu, siap-siap untuk foto deh...Untungnya, Senyum dan Swara udah ga aneh sama kamera, jadi gampang-gampang aja diminta foto. Cuma si Senyum agak banyak komen sih.. "kenapa di foto? buat apa sih fotonya?" makanya, petugas yang ramah dan baik hati bilang ke Senyum "lihat deh, di dalam sini (lensa kamera) ada Disney Land".. langsung deh si Senyum mau lihat ke kamera :D

paspor Senyum

Untuk Swara sendiri, musti dipegangin karena waktu itu belom bisa duduk sendiri, untungnya gw pake baju putih, jadi bisa buat background fotonya hahahaa..

paspor Swara
Selesai foto, kami langsung dapet 3 kode pembayaran untuk sesegera mungkin membayar biaya pembuatan paspor. Sebenernya, gw mau bikin e-paspor, tapi saat itu sedang tidak tersedia, yaudah deh yang biasa aja, dengan biaya perorangnya Rp.355.000 saja untuk paspor biasa 48 halaman... Lebih mudah dan lebih murah bukan dibanding pake calo? :D

Kurang dari seminggu kemudian, gw dapet info via whatsapp, bahwa paspor sudah bisa diambil, dan voilaaa....Jadi deeehhh....

photo paspor tercakep sepanjang masa :))

Dan paspor ini, perdana dipake buat ke Malaysia bulan Februari lalu... Cerita di KL ada di sini kalo mau baca yaa...


Thank you, semoga kebayang dengan gw sharing pengalaman ini, khususnya buat buibuk yang berniat bikinin paspor buat anak-anaknya... Goodluck!

Comments