about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Monday, April 24, 2017

Belanja tanpa kasir di Coles Australia...

Sekitar bulan Februari 4 tahun lalu (yhaaa, lama banget buukkk).. Gw beruntung banget bisa jalan - jalan ke Australia .. Dengan modal nekat, dan bermodalkan visa traveling tapi niat mau jadi warga ilegal.. HAHAHAHHAA... Banyak hal baru yang gw alami mulai dari hari pertama tinggal di sana. Yang paling gak terlupakan adalah; gw terkunci di luar, di dalem rumah ga ada orang, sepupu sekolah dan gw harus nunggu tante gw pulang kerja di teras rumah. Di mana saat itu udara lagi dingin - dinginnya, gw cuma pake celana pendek dan kaos buntung.. MANA LAH GW TAU KALO ITU PINTU BISA KEKONCI DARI LUAR :)))

Kebetulan, tetangga lewat.. Gw berusaha minta tolong, tapi ZONK karena itu tetangga cuma ngomong bahasa Cina, ga bisa bahasa Inggris, jadilah gw pake bahasa tubuh :)) Sempet nelepon 911 loh gw, buat minta tolong.. Yang namanya hari pertama, gw belom sempet beli kartu telepon Ausie, jadi, dari HP yang bisa ditelepon cuma 911.. Geblek? Iya, namanya panik... Hahahahah.. Kata mbak di 911: "gw bisa bantuin lo, tapi satu2nya cara adalah gw pecahin kaca rumah, gimana?"... gw cuma bales.. "kaga usah deh, gw di luar aja nunggu tante gw pulang"... Lalu beberapa jam kemudian tante gw pulang bawa SUBWAY segede gambreng!!! :))

Udahlah, itumah gw ceritain next aja ya Hihihihi... Yang mau gw ceritain kali ini adalah tentang gw yang terkagum-kagum sama sistem di Australia sana. Mulai dari parkir di pinggir pantai Bondi yang pake timer per 20 menit (AUD $2).. Sampe belanja di supermarket Coles, tapi ga ada kasirnya, jadi, kita bayar belanjaan dengan tap-in barcode sendiri dan nimbang belanjaan sendiri...

Coles tuh supermarket, tapi yang dijual adalah hasil pertanian dan peternakan dari Australia.. Ya kalo di Indo sih kayak Giant atau Hypermart gitulah.. Ga ada barang impor sama sekali. (Eh, dua yang disebutin tadi ada impor-an ya?)..



Belanja di Coles itu menyenangkan, kalo punya duit.. (Hahahah di mana - mana juga gitu kaliii, ga cuma di Coles doang, warung agen jugaakk...). Tapi parah sih, beli susu, eskrim, keju, daging dan dairy lainnya tuh MUREEE banget di sana dibanding kita belanja di toko cina, yang mana harga tempe aja AUD $36 sekilo, dan iya, beli bumbu dapur atau tempe, pete, dan lain-lain yang biasa gw makan di Indo itu adanya di toko Cina, sampe Indomie pun.. 

Nah, hebatnya, di Coles, kita bener - bener self-service. Kaga ada tuh pelayan bolak balik nawarin; "silahkan bundaaa, cari apaaa?" << lu kate ITC!! Yaa di supermarket Indonesia juga gitu sih, tapi masih ada kasirnya kan??

Nah.. Kasir adalah manusia terpenting di sepanjang usia kita umat manusia di seluruh dunia, yekan?? Kalo ga ada kasir, gimana coba barang-barang yang udah sampe 3 troli ini? Tapi uniknya, waktu gw belanja di Coles, itu KAGA ADE kasirnya cooyyy... Lha gimana bayarnya???




Jadi gini, sampe di area yang biasanya ada kasir, di situ kita liat sederetan mesin - mesin yang bentuknya kaya gambar di atas. Yaitu mesin kasir, di mana, di sebelah kanan udah ada plastik siap pakai buat naro belanjaan, lalu, tepat di hadapan kita itu ada alat timbangan (buat sayuran atau buah yang belom ditimbang), ada scan barcode buat belanjaan yang udah ada barcode nya, ada alat gesek kartu (ini buat biaya debit atau credit card). Dan ada mesin berbeda, khusus buat bayar cash.. Tenang, kalo duitnya kelebihan, ada kembaliannya kok... :))


Cara bayarnya gini, kita taro belanjaan kita di tempat timbangan (ini buat buah atau sayuran yang belom ada barcode nya).. terus, liat layar di depan kita, pencet pilihan barang belanjaan. Misalnya kita naro jeruk atau apel, cari aja di bagian 'fruits'. Begitupun yang udah ada bracode nya, tinggal tempel atau deketin ke mesin scan aja, nanti dia muncul harga sendiri..kaya gini...




Kalo udah muncul harga, biasanya kita disuruh klik 'checked' di layar, terus yang udah langsung masukin ke plastik di sisi sebelah kanan mesin kasir. Begitu seterusnya sampe barang - barang yang ada di troli pindah ke plastik belanja.. 

Setelah semuanya selesai, cek lagi barang belanjaan kita di layar. Kemungkinan error udah pasti, bisa jadi ada yang kena double tap, jadi masuk harga dobel. Atau ada juga yang punya pengalaman salah masukin data, contoh; yang dibeli wortel, bayarnya seharga pisang... (Tu sape tuh?? :D )

Setelah itu, cek total harga, kalo udah bener semua, BAYAR! Jangan ditinggal pulang gitu ajaa...


Kalo udah bayar, yaudah, bawa pulang! Artinya transaksi selesai... Gampang kan? :D 

Beneran deh, ini pengalaman pertama gw di 4 tahun lalu. Gw ga tau ya kalo sekarang sistemnya kaya gimana. Kalo yang gw baca di sini sih masih sama. Cuma dulu kebayang aja kalo di Indonesia pake sistem self-service checkout kayak gini. Bukannya suudzon sama moral bangsa sendiri. :D Karena ga jarang ditemui, makan di warteg yang mbaknya ada di depan mata aja bisa kabur, apelagi kalo ga ada orang sama sekali... hehehehe..

Barangkali ada yang pernah punya pengalaman yang sama di Negara lain atau pernah belanja di Woolworth atau Coles juga? Cerita dong!! Supaya kangen ini ga bisa ditampung, sampe ada niat (niat sih ada, ongkos yang ngga) buat pergi ke sana lagi...

Sumber gambar: Google search karena ga tau foto-foto 4taun lalu itu pada kemana. uhuhhuu

10 comments:

  1. Gue baca ini otomatis dengan nada bicara lo :))))

    ReplyDelete
  2. Gue kemaren pas di Jepang, belanja UG (murahannya Uniqlo) di Shinsaibashi Osaka. Pas mau bayar kagak ada kasir, coy. Jadi bayarnya di mesin gitu. Baju yg kita beli dimasukin ke keranjang, trus masukin ke bagian bawah mesin. Nanti mesinnya scan sendiri barang-barang yang kita beli. Udah selesai discan, total belanja tertera di layar. Tinggal milih mau pake kartu, berarti gesek di bagian yang udah ditentukan, atau cash, berarti masukin duit ke kotak di mesin itu trus dihitung sama mesin, kalo lebih nanti dia ngeluarin kembalian. Canggih lah pokoknya. :)))

    Abis itu, ambil lagi barang-barang yang udah dimasukin di bagian bawah mesin tadi. Trus lipat sendiri, masukin kantong belanja sendiri. Serba mandiri.

    Coba kali di sini bisa begitu ya. :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga kebayang sih kak kalo di sini ibu2 ada yang ngomong "eetdah, ini pegimane si cara makenyah, ah gua kaga ngarti dah ah" πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Eh iya, ternyata bisa pake cash juga, tp beda mesin. Hahahaha aku sudah lupaa, dlm waktu 4 th masih inget ini aja udah untung 😎

      Delete
  3. setauku di beberapa negara maju kan emang udah pake sistem self service. bayar SDM mahal cuy. tapi aku juga belum pernah sih (lha gimane). di singapur aja aku sempet keder gara2 waktu bayar uangnya masukin sendiri ke mesin kasir. ku sempet membatin "ya ampun repot amat ya. padahal cepetan langsubg kasih ke kasir." soalnya uangnya mesti satu2 dimasukinnya dan kadang failed pun hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan kalo udah failed, baru deh mbak nya nyamperin buat bantu. Hahahah.. tp mungkin mereka udh terbiasa yaa jd gampang aja n udah siap.

      Delete
  4. Aku dah cobain mesin self service di stasiun pocin.

    Alhamdulillah ada kemajuan beli kartu dengan mencet-mencet sendiri. Tp yg bikin hepi adalah.. bisa mengembalikan uang sampai koin dgn jumlah yang pas. Kadang di mini market aja suka dibalikin uang kembalian pakai permen πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOOOOO ada gituuu??? belom pernah nyobain, kaya beli tiket MRT di SG ya hahahaha

      Delete
  5. Ya ampunnn, seruuu abis
    Aduh maunya ada ya di Indonesia. Ga usah segede Coles dulu deh, warung ala-ala kelontong gitu kayanya lucu buat percobaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yang antre gaptek semua, yang ada antriannya sampe 1km kali nih kak hahhaha kebayang sih emak gw yg belanja...

      Delete