about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Friday, October 28, 2016

Bikin BPJS itu gampang!

Sharing aja nih, kali aja ada yg mau bikinin BPJS buat ortunya..

Ini cerita gw setahun lalu, waktu gw bikin BPJS kesehatan untuk persiapan melahirkan (cerita melahirkan pake BPJS, akan gw bahas di tulisan lain ya :p )

Hari itu, gw dengan santainya dateng jam 9 pagi ke kantor BPJS yang ternyata udah penuh sesak manusia yang mau daftarin diri dan keluarganya. Gw tanya security, gw disuruh balik besok subuh untuk antri ambil nomer, karena yang udah di dalam antian ini udah pada ambil nomer dari subuh tadi. Oke fine, gw pulang!

Hari berikutnya gw antri dari jam 6:30 di Kantor BPJS JakSel, di Pancoran (tempat yang sama yang gw datengin kemaren). Kenapa di situ? karena KTP gw Jakarta.. (ini menjawab gak? :D )

Terus duduk-duduk nunggu dapet nomer antrian dari Pak security. Nggak lama, sekitar jam 7;00 dipanggil lah per-10 orang. Gw dapet antrian no.25.

Kantor BPJS sendiri bukanya mulai jam 8:00 pagi, mulai tuh nomer urut dipanggil 1-10 dst buat verifikasi data. Nah, data yg gw bawa adalah:
1. Foto Copy KK (isinya cuma nama gw doang, soalnya Indra blm pindah)
2. Foto Copy KTP
3. Foto Copy BuTab Mandiri (Boleh BNI atau BRI, ini satu KK satu akun bank dan nama pemilik harus yg bersangkutan, jd ga bs pinjem)
4. Foto Copy Surat Nikah (karena KTP gw statusnya udah kawin)
5. Surat ket dokter + foto hasil usg (ini buat bikin bpjs janin) - ohya, bpjs janin baru bisa dibikinin kalo janin udah usia 7 bulan di kandungan.
6. Foto 3x4 1 Lembar
7. Form isian.

Nah, di Form itu gw isi juga nama Indra (dengan KTP depok). Terus mas-mas petugasnya nawarin gw untuk bikinin Indra sekalian. Ya karena ada surat nikah dan gw juga bilang kalo Indra bakalan pindah ke KK gw, jd gak dipersulit. Meskipun KTP dia masih depok. Gw cuma disuruh lampirin foto copy KTP Indra + foto 3x4 1 lembar (untung dibawa).

Setelah itu, masuk ke loket. Nunggu agak lama sih, lalu dipanggil nomer urut gw. Gak pake lama dan gak banyak tanya. Si Mbak isi data, nanya gw mau ke faskes tingkat 1 di mana. Waktu itu, karena gw tinggal di depok (KTP doang yang Jakarta), gw mau faskes tingkat 1 nya di Depok, sebenernya nggak boleh, tapi gw bilang aja sama mbaknya, karena gw bikin BPJS buat lahiran.. Tapi Mbaknya emang baik sih, dikasih aja tuh daftar Faskes tingkat 1 dan RS yang gw pilih buat lahiran :P, dan keluarlah nomer virtual account untuk 3 orang: 1. Indra 2. Andhine 3. Calon Bayi, ini harus dibayar di ATM (untuk bayar bulan pertama).

Gw ambil BPJS kelas 1, dimana biayanya sekitar Rp.50.000 an seorang, gw lupa, karena sekarang udah naek ya :D Sa ae pemerintah! :p

Kebetulan, di kantor BPJS yang biasanya nyediain Truck Bank BNI, hari ini lagi gak ada, gw pun siapinnya buku tabungan Mandiri sih. Jadi, gw diarahin security untuk pergi ke Bank Mandiri yang ada di samping kantor BPJS tersebut.

5 menit sampe di Bank mandiri terdekat, bayar dan sekalian daftarin supaya bayar BPJS nya di debet otomatis. Setelah selesai, gw balik lagi ke kantor BPJS dan kasih slip pembayaran barusan (sbnrnya bayar di ATM juga bisa, tp td gw ke bank nya buat urus debet).

Selesai nyerahin slip pembayaran ke petugas yang ada di depan pintu masuk, kartu BPJS langsung dicetak, dan mulai aktif terhitung 7 hari dari hari gw daftar, bayar berikutnya langsung didebet.

Yang bilang RIBET, pasti cuma denger kata orang ya? :P

No comments:

Post a Comment