about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Monday, October 31, 2016

Meninggal, jadi kunti...

Percaya ga percaya, harus percaya! Bahwa di dunia ini ada makhluk yang keliatan dan makhluk yang gak keliatan a.k.a setan..

Gw ga biasa ngasih hadis-hadis atau apalah, ntarnya malah dikira ceramah, tapi yang jelas, beda-beda kepercayaan, beda pula ketakutannya terhadap makhluk Tuhan..

Ada setan, ada jin, ada iblis.. dan lain-lain namanya..

(Eh, eh, katanya kalo lagi nulis beginian, di samping kita ada yang ngeliatin loh, mereka berasa terpanggil... mmm, yang baca juga! Ati-ati... HIHIHIHIHI)

Bukan hanya beda kepercayaan yang bikin lo takut atau gak takut. Beda negara aja bisa beda setan. Contoh nih.. Di Indonesia, setannya ada pocong.. WHYYYY?? Karena orang Indonesia kebanyakan, kalo meninggal ya dibalut kain kafan, dibikin pocong.. Di Amerika, setannya pake Black Tie, ganteng-ganteng.. WHY???? Karena mereka, pas meninggal, mau dikubur tuh dipakein jas dulu, didandanin biar ganteng.. di Cina, ada vampire, yang ditaroin tulisan mantra di jidat, dia berhenti loncat-loncat.. (anjir, film vampir Cina jadul nih!)

Dan di Indonesia, ada setan yang namanya Kuntilanak.. Konon, kunti ini kebanyakan diceritain itu karena dia meninggal sangat-sangat penasaran.. Kuntilanak kan biasanya diaplikasikan ke perempuan berambut panjang memakai baju warna putih dan suka ketawa sendiri kayak hidupnya yang bahagia banget, makanya milih mati, saking bahagianya... *ditoyor kunti* lalu adanya di atas pohon... (gueeee merindiiinggggg...)

*ini gw lagi search foto kunti, mau masukin foto di sini, terus yang... DHEG.. ga jadi, close window, nulis lagi*

...

Beberapa hari lalu, di rumah gw dateng seorang sodara, uwak gw, dia biasa bantuin gw rapih-rapih rumah setiap seminggu sekali. Rumahnya di daerah parung. Setiap dia dateng, ada aja cerita tentang setan - setan itu... Salah satunya, yang mau gw ceritain di sini..

Orang - orang banyak yang percaya bahwa setiap perempuan yang meninggal pada saat melahirkan, jadi kuntilanak. Padahal ya brooo, itu kalo meninggal pada saat mau ngelahirin seorang anak, itu surga udah di depan mataaaa!!!

Si uwak cerita dengan seriusnya, ada tetangga yang melahirkan, entah melahirkan di bidan atau melahirkan di kamar sendirian (gak jelas, gw gamau nanya detail, serem!), yang jelas, ari-ari nya (katanya) masuk ke perut lagi setelah di potong (mohon sambil amit-amit, istighfar ya ibuibu bapak bapak!!).. Lalu, ditangani oleh bidan dan divacuum. Nah, kok di vacuum nya bablas sampe isi perutnya keluar.. Aduh yaa maak, ini udah kayak di pilem pilem horor sii.. Dan akhirnya, meninggal lah itu si ibu.. Konon katanya, si ibu jadi kunti yang selalu datengin rumahnya sendiri untuk nengokin si bayi perempuan... hmmmm...

Kalo gw, lebih ke sedih sih :(( Bahkan, percaya bahwa ada setan aja, karena kebanyakan nonton film horor.

Yang gw tau, setan itu adanya di dalam diri kita, yang suka bisik-bisik bilang kalo 
"Beer adalah Jus gandum, boleh di minum, dalam keadaan dingin lebih enak".. Dan yang namanya pocong, kunti, ganderuwo, wewe gombel, buto ijo adalah ketakutan-ketakutan yang otak kita ciptain sendiri sampe sosok-sosok itu muncul di hadapan kita. Makanya, kalo di luar negeri tadi, setannya beda sama di Indo, bukan karena pocong ga punya passport dan ga bisa flight ke amerika loh, bukan! Tapi, sosok itu, kita yang buat sendiri, maka kita adalah - sebut - saja "Setan Maker"...

SEKIAN

PS: Tulisan ini adalah tulisan berjamaah dengan Geng Wonderful Blogger dengan tema “Seram”. Cek tulisan lain di:

7.Dini: Aku tak takut

Saturday, October 29, 2016

Frisian Flag Susu Kental Manis

Beberapa waktu lalu, gw dapet undangan kunjungan ke pabrik Frisian Flag Susu Kental Manis.. Hal pertama yang ada di pikiran gw adalah.. WOW, GW BISA LIHAT GIMANA ORANG-ORANG DI PABRIK, MEMERAH SUSU DARI SAPI LANGSUNG!!!..

Dan ternyata, WOW, gw sebodoh itu.. Mikir kalo sapi-sapi bakalan ada di pabrik 😂😂

Hal kedua, ASIIKKK, PULANGNYA BISA BAWA SUSU!!.. Dan inisih bener 😂😂 Tapi, ada salahnya juga! Karena bukan hanya susu yang gw dapet, tapi pengalaman ngeliat langsung apa yang dilakukan di dalam pabrik..

Seru banget deh!

Baru masuk aja udah dibikin amaze sama mesin susu di ruang resepsionis, tinggal pencet, keluar susu.. (oke, maapkeun saya norak).. Tapi kalo liat ini mesin, langsung keinget film Dono yang mana mereka bikin robot pembuat minuman.. HAHAHAHAHA MAKIN NGAWUR!!

Serunya lagi, orang-orangnya ramah-ramah banget, ga terganggu dengan kedatangan manusia yang rewel dan bawel ini.. *Kalo ga bawel kayaknya kejang 😞

Ini part yang paling ditunggu nih, semua orang yang hadir ke undangan tersebut, diminta untuk memakai pakaian lengkap kalo mau masuk ke dalam pabrik. Tentunya, seperangkat pakaian steril siap pakai udah disediain sama panitia, antara lain;

1. Entah baju, entah jubah, pokoknya tanpa kancing. Katanya untuk menghindari kancing copot dan masuk ke dalam mesin susu. Kan bahaya juga kalo di salah satu dari sekian juta kaleng, ada kancing nya 😭

2. Ear Plug. Karena khawatir telinga kita gak kuat denger deru mesin, makanya disiapkan earplug yang WAJIB dipake saat ada di dalam pabrik.

3. Hair mask. Tutup kepala ini tentunya menghindari rambut-rambut bertebaran, alasannya jelas sama kayak kancing tadi..

4. Mouth mask. Biar susunya ga bau mulut lo! 😂😂😂😂 Gak deng! Ini supaya menghindari dari virus flu, karena kemungkinan salah satu karyawan pabrik ada yang flu, yang bisa nularin ke yang lain.. Katanya sih gitu. Kalo gw nangkepnya, supaya kalo ngomong, muncratannya ga tumpah ke susu 😂

5. Kaos kaki & sepatu. Ini menghindari terjadinya kecelakaan. Krn lantai pabrik agak licin, jadi dikasih sepatu yang antislip. Kalo kata gw sih, masa lo mau masuk pabrik pake sendal jepit? Ntar bau kaki nih susu!! 😂

6. Lepas semua perabotan lenong seperti jam tangan, anting-anting, gelang, bahkan cincin kawin, sementara jomblo duluu...

Lalu, kami digiring ke dalam pabrik, masing-masing kloter ada sekitar 10 orang, menghindari terlalu banyak orang, nanti malah ganggu pekerja..

Baru masuk, gw langsung amaze sih, ngeliat mesin pembuat kaleng, pemotong kaleng dan kaleng-kaleng seliweran di atas gw.. Yaa pantes aja, minimum usia pengunjung harus anak kuliahan, kalo bocah TK ga mungkin boleh, karena mesinnya aja lebih gede dari badan mereka..

Lalu gw lihat, selalu ada ruangan kedap udara, kebayang sterilnya, yaitu ruangan tempat susu dimasukkan ke dalam kaleng dan siap dikemas..

Yang gak pernah terpikir dan yang selalu ada dalam pikiran gw adalah, di dalam pabrik, pasti banyak banget pekerjanya, dan ternyata gw salah! Di dalam sana, paling cuma ada beberapa orang, itupun hanya monitor mesin, ngecek kaleng-kaleng susu yang harus direject karena; kurang isi, penyok, dan orang yang ngejalanin mesin itu, atau operator.. Bahkan packing dan numpuk karton-karton berisi susu kental manis juga mesin yang jalanin.. Gileeeee...

Di dalam sana, agak panas, ya lumayan lah sauna gratis, tapi mana mungkin pake AC pabrik segede gambreng gitu.. Yah, kalo mau tau detail pabriknya seperti apa, liat aja di www.frisianflag.com gih sana!


Paling ngga, gw tau sekarang, isi pabrik susu itu bukan sapi, tapi mesin! 😂😂😂😂😂 *PEACE! frisian flag 


Friday, October 28, 2016

bersyukur...

Normalnya, orang yang bersyukur itu menikmati hidupnya hari ini..
Orang yang bersyukur itu nerima aja apa yang udah dia punya, dijalanin, dinikmatin.

Kenyataannya, jarang orang yang bersyukur kayak gitu..

Udah punya pacar, masih ada juga yang selingkuh.

Udah punya satu istri, pengen tambah jadi dua, tiga atau lebih..

Udah punya uang banyak, masih juga ke dukun yang bisa gandain uang...

Rata - rata, orang yang gak bersyukur itu hidupnya was-was, selalu cemas, selalu takut.. Takut orang lain lebih hebat, takut tetangga lebih kaya, takut temannya lebih bahagia..

Terserah, mau jadi yang bersyukur atau tidak?

Melahirkan dengan BPJS

Buibuuukkk... gw mau ceritain pengalaman gw melahirkan si cantik Senyum Jenaka Shahzeela menggunakan kartu sakti, kartu BPJS :D

Di tulisan sebelumnya, gw udah ceritain kalo gw bikin BPJS untuk melahirkan pada saat kandungan gw usia 7 bulan, padahal kalo gw punya dari awal, di faskes 1 tempat di mana gw pilih untuk melahirkan itu bisa cek gratis dengan bidan, kalo dari awal hamil.. Tapi karena udah 7 bulan, gw ngeceknya di poli umum deh... (ini emang udah peraturan BPJS nya)..

Tapi, di poli umum ini juga enak, gw bisa minta rujukan untuk ke dokter Kandungan di RS besar dan dokternya gw pilih sendiri.. Waktu itu, gw 2 kali minta rujukan, pertama untuk USG..

Gw dirujuk untuk cek kandungan dan USG di RS Graha Permata Ibu. Di RS, ada tempat khusus pendaftaran peserta BPJS, yaudah ikutin prosedur. Daftar dengan membawa:

1. Foto copy surat rujukan
2. Foto copy kartu BPJS
3. Foto Copy KK

Setelah isi data selesai, gw langsung disuruh ke poli obgyn, nunggu deh.. (nunggu bentar gapapalah, adem ini..)

Lalu, nama gw dipanggil, disuruh tiduran, oles-oles gel di perut, USG, selesai.. Ga ada masalah, jabang bayi sehat, air ketuban cukup dll. Selesai, pulang... bayar 10 ribu di kasir, buat bikin kartu RS doang.. yauwis, ceban :p (ga dikasih obat apa-apa karena gw ga minta, vitamin dari dokter sebelumnya masih ada)

Bulan berikutnya, waktu melahirkan semakin dekat, pengecekan jabang bayi juga semakin sering, dari 2 minggu sekali sampe seminggu sekali, di faskes tingkat 1 pun tetap diperiksa di poli umum, which is ga ngaruh menurut gw :D Yang akhirnya gw minta rujukan lagi ke RS Graha Permata Ibu, sekali lagi..

Prosesnya sama, daftar dengan membawa foto copy berkas-berkas tadi..

Begitu masuk di poli obgyn, dilihat kandungan gw, posisinya sempurna, dinyatakan bisa melahirkan dengan normal, ya dengan santai gw pengen lahiran normal aja di klinik (Faskes 1 yang gw tunjuk yaitu Klinik Siti Aksar, Depok). Klinik Siti Aksar itu, tempatnya juga enak, walaupun awalnya gw agak deg-degan, biasalah ibu baru, takut begini, takut begitu, kebanyakan dengerin cerita orang melahirkan yang berujung anu anu.. au ah :)))

Tapi belom sampe pulang, dokter bilang ke gw "Mau di SC aja ngga bu? Kalo mau saya bikinin jadwal minggu depan ya!"... Ngggg... "saya mau normal aja dok..." dan gw putuskan, pulang untuk lahiran normal minggu depan ( atau kalo udah saatnya ).

Sebelum lahiran, gw sempetin cek kamar di Klinik. Ditunjukin sama petugasnya kamar yang isinya ada 8 tempat tidur, sambil dia jelasin.. "Di sini, meskipun ibu BPJS nya kelas 1, tapi kamarnya tetap dapet kelas 3 ya bu.. emang ga ada pilihan lain".. Yhaaa, daripada di loteng, lagian gw ga mau lama2 juga di Klinik setelah melahirkan nanti, dan ya bener aja, melahirkan subuh jam 4 pagi, jam 1 siang gw udah boleh pulang :D

Pas pulang, suami gw disuruh nemuin bidan, ternyata masih ada biaya yang gak dicover sekitar 700ribuan.. yaude bayarrr, 700rb ga ada apa-apa dibanding gw harus bayar jutaan kayak orang-orang yang bilang BPJS ribet.. :p Selama ikutin prosedur sih ya ga ribet-ribet amat..

Dan liat nih, anak gw yang lahir pake kartu sakti, tetep sehat, cantik, pinter... Kayak emaknya :)))

Bikin BPJS itu gampang!

Sharing aja nih, kali aja ada yg mau bikinin BPJS buat ortunya..

Ini cerita gw setahun lalu, waktu gw bikin BPJS kesehatan untuk persiapan melahirkan (cerita melahirkan pake BPJS, akan gw bahas di tulisan lain ya :p )

Hari itu, gw dengan santainya dateng jam 9 pagi ke kantor BPJS yang ternyata udah penuh sesak manusia yang mau daftarin diri dan keluarganya. Gw tanya security, gw disuruh balik besok subuh untuk antri ambil nomer, karena yang udah di dalam antian ini udah pada ambil nomer dari subuh tadi. Oke fine, gw pulang!

Hari berikutnya gw antri dari jam 6:30 di Kantor BPJS JakSel, di Pancoran (tempat yang sama yang gw datengin kemaren). Kenapa di situ? karena KTP gw Jakarta.. (ini menjawab gak? :D )

Terus duduk-duduk nunggu dapet nomer antrian dari Pak security. Nggak lama, sekitar jam 7;00 dipanggil lah per-10 orang. Gw dapet antrian no.25.

Kantor BPJS sendiri bukanya mulai jam 8:00 pagi, mulai tuh nomer urut dipanggil 1-10 dst buat verifikasi data. Nah, data yg gw bawa adalah:
1. Foto Copy KK (isinya cuma nama gw doang, soalnya Indra blm pindah)
2. Foto Copy KTP
3. Foto Copy BuTab Mandiri (Boleh BNI atau BRI, ini satu KK satu akun bank dan nama pemilik harus yg bersangkutan, jd ga bs pinjem)
4. Foto Copy Surat Nikah (karena KTP gw statusnya udah kawin)
5. Surat ket dokter + foto hasil usg (ini buat bikin bpjs janin) - ohya, bpjs janin baru bisa dibikinin kalo janin udah usia 7 bulan di kandungan.
6. Foto 3x4 1 Lembar
7. Form isian.

Nah, di Form itu gw isi juga nama Indra (dengan KTP depok). Terus mas-mas petugasnya nawarin gw untuk bikinin Indra sekalian. Ya karena ada surat nikah dan gw juga bilang kalo Indra bakalan pindah ke KK gw, jd gak dipersulit. Meskipun KTP dia masih depok. Gw cuma disuruh lampirin foto copy KTP Indra + foto 3x4 1 lembar (untung dibawa).

Setelah itu, masuk ke loket. Nunggu agak lama sih, lalu dipanggil nomer urut gw. Gak pake lama dan gak banyak tanya. Si Mbak isi data, nanya gw mau ke faskes tingkat 1 di mana. Waktu itu, karena gw tinggal di depok (KTP doang yang Jakarta), gw mau faskes tingkat 1 nya di Depok, sebenernya nggak boleh, tapi gw bilang aja sama mbaknya, karena gw bikin BPJS buat lahiran.. Tapi Mbaknya emang baik sih, dikasih aja tuh daftar Faskes tingkat 1 dan RS yang gw pilih buat lahiran :P, dan keluarlah nomer virtual account untuk 3 orang: 1. Indra 2. Andhine 3. Calon Bayi, ini harus dibayar di ATM (untuk bayar bulan pertama).

Gw ambil BPJS kelas 1, dimana biayanya sekitar Rp.50.000 an seorang, gw lupa, karena sekarang udah naek ya :D Sa ae pemerintah! :p

Kebetulan, di kantor BPJS yang biasanya nyediain Truck Bank BNI, hari ini lagi gak ada, gw pun siapinnya buku tabungan Mandiri sih. Jadi, gw diarahin security untuk pergi ke Bank Mandiri yang ada di samping kantor BPJS tersebut.

5 menit sampe di Bank mandiri terdekat, bayar dan sekalian daftarin supaya bayar BPJS nya di debet otomatis. Setelah selesai, gw balik lagi ke kantor BPJS dan kasih slip pembayaran barusan (sbnrnya bayar di ATM juga bisa, tp td gw ke bank nya buat urus debet).

Selesai nyerahin slip pembayaran ke petugas yang ada di depan pintu masuk, kartu BPJS langsung dicetak, dan mulai aktif terhitung 7 hari dari hari gw daftar, bayar berikutnya langsung didebet.

Yang bilang RIBET, pasti cuma denger kata orang ya? :P

Monday, October 10, 2016

Biar update aja..

Iseng, ga ada kerjaan.

Mau review, bingung nge-review apaan.

Mau cerita, ga tau nyeritain apaan.

Duh! Dingin.

Au ah..