about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Thursday, January 7, 2016

Drama itu bernama Tongue Tie...

Saat itu, usia jenaka tepat 3 minggu, setelah mati-matian mikirin sendirian, setelah sadar kalo anak gw ternyata ada kelainan, setelah drama puting groak, badan demam karena ga pumping, dada bengkak dan lain-lain...

Kelainan pada lidah Jenaka yang dari hari pas dia lahir, Indra sempet nanya ke gw.. "Kok lidah anak kita kebelah ya?".. Mulai dari situ, saat banyak temen-temen yang lebih dulu punya anak dateng jengukin, gw coba tanya mereka.. "liat deh, ini anak gw normal gak sih?".. Dan dari beberapa ibu, ada satu orang temen gw (sebut aja namanya Mayang) cerita kalo anaknya punya kelainan yang disebut Tongue Tie. Sejak itu, gw mulai cari-cari tau apa itu Tongue Tie dan gw cari tau apa solusinya, gw harus gimana..

Beberapa penjelasan menyebutkan, Tongue Tie itu ga berbahaya. Orang awam bilang, ini mah calon-calonnya ngomong cadel, paling banter ga bisa ngomong R, tapi, selama gw nyusuin, pasti sakit karena puting bakalan luka terus.. Anak tongue tie ga bisa nenen dengan normal.. Dan gw mikir... Oh, ini penyebab gw demam hampir seminggu.. Sebenernya Tongue tie ini ga terlalu masalah selain ga bisa ngomong R itu tadi, kecuali mengganggu dia pada saat nenen dan bikin berat badannya ga naik sesuai dengan usianya..


Saat itu, gw mulai meyakinkan orang-orang terdekat, termasuk suami gw, bahwa anak gw ada kelainan tongu tie, makanya lidahnya bisa begini.. Dan setelah baca-baca, juga masuk group ibu-ibu yang anaknya juga pernah mengalami hal yang sama, jalan satu-satunya adalah bawa ke dokter ahli, cari tau, apa perlu di insisi (dipotong selaput lidah yang bikin lidah Jena kebelah, dan ini yang disebut Tongue tie atau tali lidah pendek) atau nggak.. Karena, ada beberapa kasus anak tongue tie yang ngga perlu di insisi (operasi kecil pemotongan tali lidah)..

Gw putusin untuk bawa anak gw ke dokter Asti di RS. Puri Cinere.. Kaget betul, ketika ditimbang, berat badan Jenaka cuma naik 300gr dalam waktu 2 minggu. Harusnya bisa lebih! Lebih kaget lagi ketika dokter bilang, Jenaka harus di insisi. NGERIIIIII, bayi usia 3 minggu udah mau dioperasi kecil.. Tapi ternyata ga begitu ngeri, karena pada dasarnya, selaput yang bikin lidah jenaka nyambung itu ga ada ototnya, just selaput, jadi berdarahpun hanya sedikit. Setelah Jenaka nenen, darahnya ilang dan bekas dipotongnya pun langsung sembuh. Lagi-lagi karena hebatnya ASI...

Sampe saat ini, Jenaka cuma gw kasih ASI, sempet ada godaan-godaan sufor lagi dari dokter ahli, tapi gw kekeuh mau ngasih ASI aja sampe InsyaAllah 2 tahun.. Berat badan Jenaka pun berangsur-angsur naik. Sampai pada saat ini, hari ini gw posting tulisan ini, berat badan Jenaka udah 6kg lebih.. PADET!! Hebat ya anak ASI :)

No comments:

Post a Comment