about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Saturday, December 31, 2016

Dear friend, you'll be missed..

DHUAARRRR... TAAR TEERRRR TOORRR!!!!!

Detik-detik pergantian tahun, sengaja gw isi waktu dengan nulis.. Yah, emang ga ada kerjaan aja sih :D Sambil nungguin steak yang Indra panggang, jadi gw bisa nyambi, kebetulan anak udah tidur..

Seperti tahun kemaren, kayaknya emang Tuhan rada sengaja deh gak ngasih kita berdua kerjaan special malem taun baru yang biasanya job dihargai berkali-kali lipat. Tapi hikmahnya, kita jadi bisa kumpul. Udah 2 tahun, Jenaka ikut tahun baruan, meskipun anaknya sih anteng tidur :))

6 Tahun lalu, hari ini, gw lagi getol-getolnya ngeMC, dan tepat hari ini (sebenernya) gw satu panggung sama Gangstarasta (band nya Indra), tapi waktu itu, gw ga ngeh siapa dia.. HAHAHHAA..

Tapi gw ga mau ceritain itu..

Tahun 2016 ini termasuk tahun yang paling sedih menurut gw... Gw udah ga punya mami (nenek) karena udah setahun mami meninggal ;( i miss you mami... mami lagi ngapain??



Dan dipenghujung tahun, 2 sahabat gw meninggal dunia. Satu, Mang Jedun, temen gw ngeband dari jaman SMA, Vocalist Awam Band, temen duet gw nyanyi lagu-lagu Betawi, gw dikagetkan oleh kepergiannya yang tiba-tiba, padahal seminggu sebelumnya, gw nanyain dia ke Mas Dony (basist Awam Band), gak sakit, gak ngeluh, tau-tau dapet kabar kalo mang Jedun udah ngga ada, nyesek banget rasanya...

Maafin Andh yang selalu ngomelin mang Jedun tiap mamang ga hapal lagu baru :(, maafin Andh yang kalo mang Jedun nyanyi keluar dari nada selalu ngomel dan ngedumel :(

Kedua, Ka Amin, jaman gw masih single, gw punya genk yang namanya Wajoajoajoa, gw inget banget, pertama kali gw ikutan nongkrong sama mereka itu, gw beradu pantun sama Ka Amin ini, anaknya pendiem, tapi lucu, tapi ga pendiem juga sih, suka jadi bahan cengan anak-anak. Ka Amin ini adalah salah satu penulis berita di media online, pernah juga interview gw sebagai penyiar radio waktu acara Haul Benyamin Sueb. Ka Amin adalah orang yang gw cari saat nongkrong. Tapi malam itu, gw denger kabar kalo Ka Amin udah ga sadarkan diri di rumah sakit akibat penyakit yang diderita, besoknya, ketika gw mengulang berita tentang kesakitannya di social media, ternyata dia udah ga ada :(

Ka Amin orang baik, baik-baik ya di surga :)

Keprgian sahabat-sahabat gw ini bikin gw sedikit terguncang dan.... takut mati. Tapi ketakutan itu cuma selewat, cuma kepikiran kalo gw ga mau ninggalin Jenaka.. ah, sedihlah kalo ingetin mati.. Dah yaaa... :(( Yang paling penting sekarang, di taun-taun yang akan datang, semua orang yang ada di sekitar gw harus gw bahagiain, paling ngga, silaturahmi sama sahabat adalah hal yang paling pertama..

Semoga di tahun-tahun berikutnya akan selalu membawa keberkahan, kesehatan dan rejeki yang bermanfaat buat semua. AMIN...

SELAMAT TAHUN BARUUUUUU!!!!!! :)

Friday, December 23, 2016

Serunya meng-Explore Istana Nelayan

GOKIIILLLL!!!!

Satu kata itu sih yang bisa mengartikan segalanya dari yang udah gw alamin sendiri.. Baru kali ini dateng ke restoran segitu gede, dengan makanan yang enak-enak, pemandangan yang masih asri, banyak kebon (anaknya demen maen di kebon), dan selebihnya, bakal gw kasih tau di blog gw ini...

Nama resto nya 'Istana Nelayan', tempatnya, ada di pinggiran Tol Jkt - Tangerang. Uwooooww... kemaren, gw ke sana naek kereta sih, cukup aman.. Dari depok, gw naik yang jurusan Tanah Abang - Duri. Lalu, transit di Duri, lanjut ke jurusan Tangerang, turun di st. Tanah Tinggi, udahlah, dari Tanah Tinggi naek ojek online aja, gampil!

Kira-kira perjalanan naek ojek sekitar 15 menit. Gw sampe di tempat tujuan. Oh iya, kalo mau search di Gojek/Grab, carinya Great Western Resort Hotel aja, itu disebelahnya banget sih..

Paling menarik buat gw yang saat ini udah punya anak adalah.. Nyari tempat makan yang sekalian bisa bawa anak, dan anak bisa rekreasi di dalamnya. Dan gw nemu banget jawabannya...
Gw yakin bener sih kalo si Jenaka bakalan betah main di sini while gw dan bapaknya nikmatin makanan.. Belom lagi nih, yang paling gokil, di Istana Nelayan ini udah disiapin delman buat keliling. Saking luasnya tempat yang harus dikunjungin satu persatu..

Pengen tau, sekeliling gw ada apa aja?? Nih... liatin satu-satu..



COOYYY!!! Istana Nelayan punya kebon coklat sendiri, yang mana hasilnya langsung bisa kita nikmatin dengan mesen (tentunya) di restonya... Nyooohhhh, apa aja???


Christmast Vanilla chocochips

Choco Fondue! Favorite....

Asiknya lagi, jalan sedikit aja udah nemuin tempat yang berbeda.. Gw ga habis menggumam sepanjang jalan, gimana takjubnya ada orang yang memanfaatkan setiap sisi tanah seluas berapa hektar ini jadi rumah makan, taman bermain, bahkan ada kebun binatang mini, di mana kita yang bawa anak bisa sambil mengenalkan mereka ke alam. Kita bisa loh ngasih makan dan nyusuin ternak yang ada di kebun binatang mini nya...
Susu dan makanannya beli dulu di kasir, ga boleh ngasih makan sembarangan juga si...



Kalo ngomongin tempat, Istana Nelayan ini juwarak sih menurut gw, karena selain Choco Ground yang suasana outdoor di tengah kebun cokelat tadi, kita juga bisa pilih ruangan indoor, di mana desain luarnya sendiri dibentuk kayak kapal Titanic... (sayang ga sempet foto di lokasi, karena keburu nangis inget Zack - pret!).... Di ruangan indoor ini, kita bisa sekalian KARAOKE... man!! Bener-bener surga banget deh buat yang mau kulineran bareng keluarga, mau nyanyi-nyanyi juga bisa, makanannya? JANGAN DITANYA!! Gw kasih liat langsung aja yaa....











Semuanya ga ada yang ga enak, semuanya, cocok di lidah, dan kantong.. Gw yang ga doyan sayuran, makan KAYLAN 2 RASA nya Istana Nelayan, kalo ga ada orang di sebelah gw, udah gw abisin tuh :)))

Favorit menu kalo lagi makan di rumah makan 'kuring' gitu sih yah tetep, yang dicari adalah Gurame Asam manis.. gw pastiin, menu yang satu ini, The Best dari yang pernah gw coba..  Recomended banget!..

Terakhir, gw mau nunjukin foto ini..


Di belakang gw bediri ini adalah tempat di mana buah cokelat asli, diolah menjadi cokelat olahan yang hasilnya tadi udah gw minum, dan juga gw makan. Seharian jalan-jalan dan nyobain semua menu di Istana Nelayan sih belom cukup kalo belom ditambah karaoke 5 jam dan mengulang kegiatan dari awal lagi.. HAHAHAHHA ga pulang aja sekalian!! :))

So, buat temen-temen yang emang cari tempat makan buat service keluarga di liburan panjang ini (natal & tahun baru) gw rekomendasikan kalian buat main ke Istana Nelayan.. Alamat lengkapnya klik ini aja deh Alamat Istana Nelayan resto buat cari tau letaknya ya! Atau bisa juga liat-liat di sini

Monday, December 5, 2016

Berubah? Emangnya Ksatria Baja Hitam....

Weeyyy... Gara-gara kemaren ada bahasan #buibukstyle di twitter, gw jadi kepikiran mau nulis tentang style gw setelah jadi emak..

Sebenernya ga ada yang berubah, sama sekali.. Yaa palingan cuma ukuran di bagian perut ama lengan aja yang jadi lebih gede! :D

Karena emang dasarnya, gw ga mau kelihatan tua atau gak modis lagi dengan alesan udah jadi emak, jadi ke manapun gw pergi, gw tetep berpenampilan seperti jaman gw masih jadi anak gaul. HAHAHHAHAHA.. 

Palingan, yang agak gw tinggalin itu lebih ke high heels, sekarang cuma sepatu keds atau flatshoes.. Atau, yang biasanya pede-pede aja paha keliatan, yah sekarang pake legging atau stocking (tapi bolong) hahahah, teteup..


Mix and match dress dengan outer yang dibeli dari jaman kapan hasil ngubek-ngubek lemari, jadilah kaya gini.. Tampilan feminim nggak, sporty juga nanggung :))) Acara outdoor oke, indoor juga boleh, formal oke, nyantai juga oke.. Rambut? Kuncir keatas, terus pake bandana layaknya orang baru abis mandi tapi lupa lepas :D


Ini gaya apaaaa?? Entahlah... :D 
Emang, kalo diliat-liat, hidup di Indonesia, ga ada pantes-pantesnya pake baju lengkap model gini.. Segala jaket bulu dan syal, berasa ada di Korea pas lagi salju ga sih? Kurang boots nya aja :)) Kalo ini sih tergantung keadaan dan cuaca, kebetulan, kantor gw udah kayak kutub utara, dinginnya naudzubillah... Tapi di dalemnya tetep cuma pake tank top tipis, jadi sesuain keadaan, pas lagi di luar, keadaan gersang, yadibukalah itu jakeettt :D Buat rambut, poni lepas ajaaa, biar menghayati banget seolah lagi di Korea beneran :))

Intinya, jadi emak atau ngga, style ga perlu berubah, asal tau tempat, tau waktu, tau kebutuhan, ga ada alasan untuk kurangin dandan saat udah jadi emak, karena kalo diri sendiri aja terawat dengan baik, insyaAllah dipercaya bisa merawat orang lain (anak & suami) dengan baik juga.. *nyambung ga sih? ngga ya? au ah...

Sunday, November 20, 2016

UANGKU, bukan uangmu!

Pagi ini, gw sedikit kelimpungan gara-gara listrik udah bunyi, minta diisi. Yang biasa beliin token listrik ke Indomaret, yaitu laki gw, lagi manggung di daerah Tangerang.

Yang namanya manggung, masa iya gw suruh buat beli listrik dulu, gak lucu atuhlah.. 

Sempet kepikiran, gw yang berduaan doang sama Jenaka pagi tadi, mau jalan ke depan komplek di mana ada Indomaret yang udah buka. Tapi, whatsapp dari laki gw mengingatkan gw akan sesuatu, yaitu UANGKU, bukan uang gw ya tapi uangku..

Apaan sih?
Tampilan awal
Menu aplikasi : PAY

Jadi, beberapa waktu lalu, gw sempet datengin acara launching aplikasi tentang keuangan, yang dinamakan UANGKU..

Aplikasi ini, tadinya gw pikir cuma untuk pembayaran saat belanja online, atau belanja bulanan di minimarket.. Dari penjelasan sang nara sumber waktu itu, satu hal yang bikin gw sangat fokus dengerin adalah UANGKU bisa isi pulsa dan token listrik... iniii niiihh.. Secara, gw sering banget keabisan pulsa listrik tengah malem, repot kan?!?!

Memang, sejak saat itu, gw udah install aplikasi UANGKU dan gw masih punya saldo sekian ratus ribu, tapi belum sama sekali gw coba untuk pake. Udah niat sih, mau dipake buat beli pulsa listrik.. (eh dari tadi mblibet, pulsa apa token? Yah gitudeh, ypaham kan? )

Nah, pas hari ini kehabisan listrik pagi-pagi, laki gw ingetin gw untuk nyoba pake UANGKU, dimana itu aplikasi belum terjamah sama sekali..

Begitu masuk aplikasi, diminta masukin pin, lalu ke menu yg ada di layar paling bawah.. Di situ ada tulisan pay & transfer, lalu gw pilih pay.. Dan langsung muncul banyak pilihan, salah satunya; bayar listrik, beli pulsa, bayar TV Cable, de el el... Tapi sesuai tujuan gw, gw langsung pilih listrik dong...Lalu pilih 'beli PLN token'.. (oooh, token namanya )

Kemudian, gw diminta masukin nomer meteran listrik, lalu pilih berapa token yang mau dibeli.. Ga ada semenit, nomer token gw muncul.. Alhamdulillah, ga jadi mati listrik.. 

Semudah itu emang, dan jangan sedih kalo ga ada saldonya, kita bisa top up langsung, atau minta transferin dari temen sesama pengguna UANGKU.. gapake ribet deh!

Monday, November 14, 2016

Skin Care ala Korea




Rutinitas (yang baru dimulai) sejak ada #7hariPakaiSheetMask dari @buibuksocmed 😄😄

Demi #MenujuKinclong2017 gw mulai rutin lagi ngerawat wajah. Ga susah2 nyari merk yg kaya orang Korea atau beauty blogger kebanyakan, gw malah pilih yang harganya ga ngerobek dompet dan gampang dicari di drugstore 😂😂

Karena selama ini ngerawat muka cuma dengan; cuci pake sabun, krim siang, krim malam, tanpa ada ba bi bu lainnya.. Ketika dibahas di group whatsapp terkeren se-genk ibu-ibu, gw baru tau kalo ada urutan skin care yg rutin dilakuin setiap harinya..

Tanya sana sini, tapi belom berani pake yang macem-macem dulu, masalahnya, tipe kulit gw (katanya.. -iya katanya, soalnya gw sendiri sampe skrg ga paham jenis kulit gw 😂) cenderung normal + berminyak atau kombinasi, dimana selain area hidung, jidat dan dagu yang berminyak, yang laennya kering. Udah gitu, kl kena debu dikit langsung jerawatan, ga cuci muka bentar, jerawatan... Sensi banget sih nih muka~

Jadi, menghindari yang namanya coba-coba yang mengakibatkan muka tambah ancur, makanya gw minta dipilihin jenis-jenisnya sesuai dengan kebutuhan muka gw.. Etapi, ini itungannya coba-coba juga si.. 😝

Dari 10 langkah ngerawat wajah harian ala Korea, gw baru ada di tahap ke 8.. Karena, yg namanya skin care, ga bisa langsung tumplek blek nyobain ina inu, pake ini itu, apalagi buat kulit yang sensi gini.. Coba dulu 3 langkah beberapa hari, kl baek-baek aja (ga iritasi, ga jerawatan) baru lanjut ke step berikutnyaa...

So, urutan gw dalam seminggu ini (iya, baru semingu 😂😂) adalah..

1. Garnier Micellar water: gw pilih sebagai pembersih paling awal, setelah seharian muka ketimpe debu. Ini pembersih cuma kalo gw lagi ga make-up tebel-tebel, tp make up harian aja.. Dipakenya enak banget, muka ga perih setelah dibersihin. Harga cuma 34k di Carefour.

2. Cetaphil: buat face wash. Enak bgt dipakenya, awalnya aneh, pake sabun tapi ga ada busa. Tapi lama-lama biasa juga. Setelah cuci muka, ga ketarik gt tp malah kenyel. Harga normal isi 125ml 119k di guardian.

3. Wardah Peeling Cream. Ini ga tiap hari, cuma dipake seminggu 2x, untuk ngecilin pori. Dipake di muka, pijit-pijit, bilas.. Harga 17k di Guardian.

4. Nivea Toner: Abis cuci muka, supaya kelembaban kulit tetap terjaga. Tutul-tutul di muka yang udah kering. Harga 35k di Carefour.

5. Sheet Mask: Apa aja dicobain, sekarang lagi pake Skin Food. Harga 13.5k di olshop.

Dan gw suka ganti-ganti masker juga, barusan sebelum nulis, gw bikin sendiri masker kopi + madu + minyak zaitun. Ajib banget setelahnyaa.. 😍😍 aplikasiin di muka selama 20 menit, terus di peel lalu bilas air aja.

6. Innisfree Greentea serum. Serum ini dipake di lapisan paling awal, karena katanya, serum bikin penyerapan vitamin2 setelahnya jadi lebih baik.. (gitu ya bahasanya?). Gw pilih ini, krn lagi nyoba :D

7. Hadalabo Moisturizer. Whuaaahhh ini enak banget dipake, dari teksturnya aja udah AIR... tepuk-tepuk di muka, ga bikin lengket.

8. Wardah Sunscreen Gel. Pakenya cuma siang aja, karena mengandung SPF 30.. Konon, di Indonesia tu ga perlu SPF yang tinggi-tinggi karena justru malah bisa nimbulin komedo. SPF 30 udah cukup.. Harga 33k di Guardian.

Baru segitu urutan harian gw, nantinya bakalan ada 10 cara.. Apa aja? Tunggu kelanjutannya 😁😁 Dan mudah2an cocok... So far sih, kinclong (katanya).. au kata siapa 😂😂😂



Posted via Blogaway


Monday, October 31, 2016

Meninggal, jadi kunti...

Percaya ga percaya, harus percaya! Bahwa di dunia ini ada makhluk yang keliatan dan makhluk yang gak keliatan a.k.a setan..

Gw ga biasa ngasih hadis-hadis atau apalah, ntarnya malah dikira ceramah, tapi yang jelas, beda-beda kepercayaan, beda pula ketakutannya terhadap makhluk Tuhan..

Ada setan, ada jin, ada iblis.. dan lain-lain namanya..

(Eh, eh, katanya kalo lagi nulis beginian, di samping kita ada yang ngeliatin loh, mereka berasa terpanggil... mmm, yang baca juga! Ati-ati... HIHIHIHIHI)

Bukan hanya beda kepercayaan yang bikin lo takut atau gak takut. Beda negara aja bisa beda setan. Contoh nih.. Di Indonesia, setannya ada pocong.. WHYYYY?? Karena orang Indonesia kebanyakan, kalo meninggal ya dibalut kain kafan, dibikin pocong.. Di Amerika, setannya pake Black Tie, ganteng-ganteng.. WHY???? Karena mereka, pas meninggal, mau dikubur tuh dipakein jas dulu, didandanin biar ganteng.. di Cina, ada vampire, yang ditaroin tulisan mantra di jidat, dia berhenti loncat-loncat.. (anjir, film vampir Cina jadul nih!)

Dan di Indonesia, ada setan yang namanya Kuntilanak.. Konon, kunti ini kebanyakan diceritain itu karena dia meninggal sangat-sangat penasaran.. Kuntilanak kan biasanya diaplikasikan ke perempuan berambut panjang memakai baju warna putih dan suka ketawa sendiri kayak hidupnya yang bahagia banget, makanya milih mati, saking bahagianya... *ditoyor kunti* lalu adanya di atas pohon... (gueeee merindiiinggggg...)

*ini gw lagi search foto kunti, mau masukin foto di sini, terus yang... DHEG.. ga jadi, close window, nulis lagi*

...

Beberapa hari lalu, di rumah gw dateng seorang sodara, uwak gw, dia biasa bantuin gw rapih-rapih rumah setiap seminggu sekali. Rumahnya di daerah parung. Setiap dia dateng, ada aja cerita tentang setan - setan itu... Salah satunya, yang mau gw ceritain di sini..

Orang - orang banyak yang percaya bahwa setiap perempuan yang meninggal pada saat melahirkan, jadi kuntilanak. Padahal ya brooo, itu kalo meninggal pada saat mau ngelahirin seorang anak, itu surga udah di depan mataaaa!!!

Si uwak cerita dengan seriusnya, ada tetangga yang melahirkan, entah melahirkan di bidan atau melahirkan di kamar sendirian (gak jelas, gw gamau nanya detail, serem!), yang jelas, ari-ari nya (katanya) masuk ke perut lagi setelah di potong (mohon sambil amit-amit, istighfar ya ibuibu bapak bapak!!).. Lalu, ditangani oleh bidan dan divacuum. Nah, kok di vacuum nya bablas sampe isi perutnya keluar.. Aduh yaa maak, ini udah kayak di pilem pilem horor sii.. Dan akhirnya, meninggal lah itu si ibu.. Konon katanya, si ibu jadi kunti yang selalu datengin rumahnya sendiri untuk nengokin si bayi perempuan... hmmmm...

Kalo gw, lebih ke sedih sih :(( Bahkan, percaya bahwa ada setan aja, karena kebanyakan nonton film horor.

Yang gw tau, setan itu adanya di dalam diri kita, yang suka bisik-bisik bilang kalo 
"Beer adalah Jus gandum, boleh di minum, dalam keadaan dingin lebih enak".. Dan yang namanya pocong, kunti, ganderuwo, wewe gombel, buto ijo adalah ketakutan-ketakutan yang otak kita ciptain sendiri sampe sosok-sosok itu muncul di hadapan kita. Makanya, kalo di luar negeri tadi, setannya beda sama di Indo, bukan karena pocong ga punya passport dan ga bisa flight ke amerika loh, bukan! Tapi, sosok itu, kita yang buat sendiri, maka kita adalah - sebut - saja "Setan Maker"...

SEKIAN

PS: Tulisan ini adalah tulisan berjamaah dengan Geng Wonderful Blogger dengan tema “Seram”. Cek tulisan lain di:

7.Dini: Aku tak takut

Saturday, October 29, 2016

Frisian Flag Susu Kental Manis

Beberapa waktu lalu, gw dapet undangan kunjungan ke pabrik Frisian Flag Susu Kental Manis.. Hal pertama yang ada di pikiran gw adalah.. WOW, GW BISA LIHAT GIMANA ORANG-ORANG DI PABRIK, MEMERAH SUSU DARI SAPI LANGSUNG!!!..

Dan ternyata, WOW, gw sebodoh itu.. Mikir kalo sapi-sapi bakalan ada di pabrik 😂😂

Hal kedua, ASIIKKK, PULANGNYA BISA BAWA SUSU!!.. Dan inisih bener 😂😂 Tapi, ada salahnya juga! Karena bukan hanya susu yang gw dapet, tapi pengalaman ngeliat langsung apa yang dilakukan di dalam pabrik..

Seru banget deh!

Baru masuk aja udah dibikin amaze sama mesin susu di ruang resepsionis, tinggal pencet, keluar susu.. (oke, maapkeun saya norak).. Tapi kalo liat ini mesin, langsung keinget film Dono yang mana mereka bikin robot pembuat minuman.. HAHAHAHAHA MAKIN NGAWUR!!

Serunya lagi, orang-orangnya ramah-ramah banget, ga terganggu dengan kedatangan manusia yang rewel dan bawel ini.. *Kalo ga bawel kayaknya kejang 😞

Ini part yang paling ditunggu nih, semua orang yang hadir ke undangan tersebut, diminta untuk memakai pakaian lengkap kalo mau masuk ke dalam pabrik. Tentunya, seperangkat pakaian steril siap pakai udah disediain sama panitia, antara lain;

1. Entah baju, entah jubah, pokoknya tanpa kancing. Katanya untuk menghindari kancing copot dan masuk ke dalam mesin susu. Kan bahaya juga kalo di salah satu dari sekian juta kaleng, ada kancing nya 😭

2. Ear Plug. Karena khawatir telinga kita gak kuat denger deru mesin, makanya disiapkan earplug yang WAJIB dipake saat ada di dalam pabrik.

3. Hair mask. Tutup kepala ini tentunya menghindari rambut-rambut bertebaran, alasannya jelas sama kayak kancing tadi..

4. Mouth mask. Biar susunya ga bau mulut lo! 😂😂😂😂 Gak deng! Ini supaya menghindari dari virus flu, karena kemungkinan salah satu karyawan pabrik ada yang flu, yang bisa nularin ke yang lain.. Katanya sih gitu. Kalo gw nangkepnya, supaya kalo ngomong, muncratannya ga tumpah ke susu 😂

5. Kaos kaki & sepatu. Ini menghindari terjadinya kecelakaan. Krn lantai pabrik agak licin, jadi dikasih sepatu yang antislip. Kalo kata gw sih, masa lo mau masuk pabrik pake sendal jepit? Ntar bau kaki nih susu!! 😂

6. Lepas semua perabotan lenong seperti jam tangan, anting-anting, gelang, bahkan cincin kawin, sementara jomblo duluu...

Lalu, kami digiring ke dalam pabrik, masing-masing kloter ada sekitar 10 orang, menghindari terlalu banyak orang, nanti malah ganggu pekerja..

Baru masuk, gw langsung amaze sih, ngeliat mesin pembuat kaleng, pemotong kaleng dan kaleng-kaleng seliweran di atas gw.. Yaa pantes aja, minimum usia pengunjung harus anak kuliahan, kalo bocah TK ga mungkin boleh, karena mesinnya aja lebih gede dari badan mereka..

Lalu gw lihat, selalu ada ruangan kedap udara, kebayang sterilnya, yaitu ruangan tempat susu dimasukkan ke dalam kaleng dan siap dikemas..

Yang gak pernah terpikir dan yang selalu ada dalam pikiran gw adalah, di dalam pabrik, pasti banyak banget pekerjanya, dan ternyata gw salah! Di dalam sana, paling cuma ada beberapa orang, itupun hanya monitor mesin, ngecek kaleng-kaleng susu yang harus direject karena; kurang isi, penyok, dan orang yang ngejalanin mesin itu, atau operator.. Bahkan packing dan numpuk karton-karton berisi susu kental manis juga mesin yang jalanin.. Gileeeee...

Di dalam sana, agak panas, ya lumayan lah sauna gratis, tapi mana mungkin pake AC pabrik segede gambreng gitu.. Yah, kalo mau tau detail pabriknya seperti apa, liat aja di www.frisianflag.com gih sana!


Paling ngga, gw tau sekarang, isi pabrik susu itu bukan sapi, tapi mesin! 😂😂😂😂😂 *PEACE! frisian flag 


Friday, October 28, 2016

bersyukur...

Normalnya, orang yang bersyukur itu menikmati hidupnya hari ini..
Orang yang bersyukur itu nerima aja apa yang udah dia punya, dijalanin, dinikmatin.

Kenyataannya, jarang orang yang bersyukur kayak gitu..

Udah punya pacar, masih ada juga yang selingkuh.

Udah punya satu istri, pengen tambah jadi dua, tiga atau lebih..

Udah punya uang banyak, masih juga ke dukun yang bisa gandain uang...

Rata - rata, orang yang gak bersyukur itu hidupnya was-was, selalu cemas, selalu takut.. Takut orang lain lebih hebat, takut tetangga lebih kaya, takut temannya lebih bahagia..

Terserah, mau jadi yang bersyukur atau tidak?

Melahirkan dengan BPJS

Buibuuukkk... gw mau ceritain pengalaman gw melahirkan si cantik Senyum Jenaka Shahzeela menggunakan kartu sakti, kartu BPJS :D

Di tulisan sebelumnya, gw udah ceritain kalo gw bikin BPJS untuk melahirkan pada saat kandungan gw usia 7 bulan, padahal kalo gw punya dari awal, di faskes 1 tempat di mana gw pilih untuk melahirkan itu bisa cek gratis dengan bidan, kalo dari awal hamil.. Tapi karena udah 7 bulan, gw ngeceknya di poli umum deh... (ini emang udah peraturan BPJS nya)..

Tapi, di poli umum ini juga enak, gw bisa minta rujukan untuk ke dokter Kandungan di RS besar dan dokternya gw pilih sendiri.. Waktu itu, gw 2 kali minta rujukan, pertama untuk USG..

Gw dirujuk untuk cek kandungan dan USG di RS Graha Permata Ibu. Di RS, ada tempat khusus pendaftaran peserta BPJS, yaudah ikutin prosedur. Daftar dengan membawa:

1. Foto copy surat rujukan
2. Foto copy kartu BPJS
3. Foto Copy KK

Setelah isi data selesai, gw langsung disuruh ke poli obgyn, nunggu deh.. (nunggu bentar gapapalah, adem ini..)

Lalu, nama gw dipanggil, disuruh tiduran, oles-oles gel di perut, USG, selesai.. Ga ada masalah, jabang bayi sehat, air ketuban cukup dll. Selesai, pulang... bayar 10 ribu di kasir, buat bikin kartu RS doang.. yauwis, ceban :p (ga dikasih obat apa-apa karena gw ga minta, vitamin dari dokter sebelumnya masih ada)

Bulan berikutnya, waktu melahirkan semakin dekat, pengecekan jabang bayi juga semakin sering, dari 2 minggu sekali sampe seminggu sekali, di faskes tingkat 1 pun tetap diperiksa di poli umum, which is ga ngaruh menurut gw :D Yang akhirnya gw minta rujukan lagi ke RS Graha Permata Ibu, sekali lagi..

Prosesnya sama, daftar dengan membawa foto copy berkas-berkas tadi..

Begitu masuk di poli obgyn, dilihat kandungan gw, posisinya sempurna, dinyatakan bisa melahirkan dengan normal, ya dengan santai gw pengen lahiran normal aja di klinik (Faskes 1 yang gw tunjuk yaitu Klinik Siti Aksar, Depok). Klinik Siti Aksar itu, tempatnya juga enak, walaupun awalnya gw agak deg-degan, biasalah ibu baru, takut begini, takut begitu, kebanyakan dengerin cerita orang melahirkan yang berujung anu anu.. au ah :)))

Tapi belom sampe pulang, dokter bilang ke gw "Mau di SC aja ngga bu? Kalo mau saya bikinin jadwal minggu depan ya!"... Ngggg... "saya mau normal aja dok..." dan gw putuskan, pulang untuk lahiran normal minggu depan ( atau kalo udah saatnya ).

Sebelum lahiran, gw sempetin cek kamar di Klinik. Ditunjukin sama petugasnya kamar yang isinya ada 8 tempat tidur, sambil dia jelasin.. "Di sini, meskipun ibu BPJS nya kelas 1, tapi kamarnya tetap dapet kelas 3 ya bu.. emang ga ada pilihan lain".. Yhaaa, daripada di loteng, lagian gw ga mau lama2 juga di Klinik setelah melahirkan nanti, dan ya bener aja, melahirkan subuh jam 4 pagi, jam 1 siang gw udah boleh pulang :D

Pas pulang, suami gw disuruh nemuin bidan, ternyata masih ada biaya yang gak dicover sekitar 700ribuan.. yaude bayarrr, 700rb ga ada apa-apa dibanding gw harus bayar jutaan kayak orang-orang yang bilang BPJS ribet.. :p Selama ikutin prosedur sih ya ga ribet-ribet amat..

Dan liat nih, anak gw yang lahir pake kartu sakti, tetep sehat, cantik, pinter... Kayak emaknya :)))

Bikin BPJS itu gampang!

Sharing aja nih, kali aja ada yg mau bikinin BPJS buat ortunya..

Ini cerita gw setahun lalu, waktu gw bikin BPJS kesehatan untuk persiapan melahirkan (cerita melahirkan pake BPJS, akan gw bahas di tulisan lain ya :p )

Hari itu, gw dengan santainya dateng jam 9 pagi ke kantor BPJS yang ternyata udah penuh sesak manusia yang mau daftarin diri dan keluarganya. Gw tanya security, gw disuruh balik besok subuh untuk antri ambil nomer, karena yang udah di dalam antian ini udah pada ambil nomer dari subuh tadi. Oke fine, gw pulang!

Hari berikutnya gw antri dari jam 6:30 di Kantor BPJS JakSel, di Pancoran (tempat yang sama yang gw datengin kemaren). Kenapa di situ? karena KTP gw Jakarta.. (ini menjawab gak? :D )

Terus duduk-duduk nunggu dapet nomer antrian dari Pak security. Nggak lama, sekitar jam 7;00 dipanggil lah per-10 orang. Gw dapet antrian no.25.

Kantor BPJS sendiri bukanya mulai jam 8:00 pagi, mulai tuh nomer urut dipanggil 1-10 dst buat verifikasi data. Nah, data yg gw bawa adalah:
1. Foto Copy KK (isinya cuma nama gw doang, soalnya Indra blm pindah)
2. Foto Copy KTP
3. Foto Copy BuTab Mandiri (Boleh BNI atau BRI, ini satu KK satu akun bank dan nama pemilik harus yg bersangkutan, jd ga bs pinjem)
4. Foto Copy Surat Nikah (karena KTP gw statusnya udah kawin)
5. Surat ket dokter + foto hasil usg (ini buat bikin bpjs janin) - ohya, bpjs janin baru bisa dibikinin kalo janin udah usia 7 bulan di kandungan.
6. Foto 3x4 1 Lembar
7. Form isian.

Nah, di Form itu gw isi juga nama Indra (dengan KTP depok). Terus mas-mas petugasnya nawarin gw untuk bikinin Indra sekalian. Ya karena ada surat nikah dan gw juga bilang kalo Indra bakalan pindah ke KK gw, jd gak dipersulit. Meskipun KTP dia masih depok. Gw cuma disuruh lampirin foto copy KTP Indra + foto 3x4 1 lembar (untung dibawa).

Setelah itu, masuk ke loket. Nunggu agak lama sih, lalu dipanggil nomer urut gw. Gak pake lama dan gak banyak tanya. Si Mbak isi data, nanya gw mau ke faskes tingkat 1 di mana. Waktu itu, karena gw tinggal di depok (KTP doang yang Jakarta), gw mau faskes tingkat 1 nya di Depok, sebenernya nggak boleh, tapi gw bilang aja sama mbaknya, karena gw bikin BPJS buat lahiran.. Tapi Mbaknya emang baik sih, dikasih aja tuh daftar Faskes tingkat 1 dan RS yang gw pilih buat lahiran :P, dan keluarlah nomer virtual account untuk 3 orang: 1. Indra 2. Andhine 3. Calon Bayi, ini harus dibayar di ATM (untuk bayar bulan pertama).

Gw ambil BPJS kelas 1, dimana biayanya sekitar Rp.50.000 an seorang, gw lupa, karena sekarang udah naek ya :D Sa ae pemerintah! :p

Kebetulan, di kantor BPJS yang biasanya nyediain Truck Bank BNI, hari ini lagi gak ada, gw pun siapinnya buku tabungan Mandiri sih. Jadi, gw diarahin security untuk pergi ke Bank Mandiri yang ada di samping kantor BPJS tersebut.

5 menit sampe di Bank mandiri terdekat, bayar dan sekalian daftarin supaya bayar BPJS nya di debet otomatis. Setelah selesai, gw balik lagi ke kantor BPJS dan kasih slip pembayaran barusan (sbnrnya bayar di ATM juga bisa, tp td gw ke bank nya buat urus debet).

Selesai nyerahin slip pembayaran ke petugas yang ada di depan pintu masuk, kartu BPJS langsung dicetak, dan mulai aktif terhitung 7 hari dari hari gw daftar, bayar berikutnya langsung didebet.

Yang bilang RIBET, pasti cuma denger kata orang ya? :P

Monday, October 10, 2016

Biar update aja..

Iseng, ga ada kerjaan.

Mau review, bingung nge-review apaan.

Mau cerita, ga tau nyeritain apaan.

Duh! Dingin.

Au ah..

Thursday, January 7, 2016

Drama itu bernama Tongue Tie...

Saat itu, usia jenaka tepat 3 minggu, setelah mati-matian mikirin sendirian, setelah sadar kalo anak gw ternyata ada kelainan, setelah drama puting groak, badan demam karena ga pumping, dada bengkak dan lain-lain...

Kelainan pada lidah Jenaka yang dari hari pas dia lahir, Indra sempet nanya ke gw.. "Kok lidah anak kita kebelah ya?".. Mulai dari situ, saat banyak temen-temen yang lebih dulu punya anak dateng jengukin, gw coba tanya mereka.. "liat deh, ini anak gw normal gak sih?".. Dan dari beberapa ibu, ada satu orang temen gw (sebut aja namanya Mayang) cerita kalo anaknya punya kelainan yang disebut Tongue Tie. Sejak itu, gw mulai cari-cari tau apa itu Tongue Tie dan gw cari tau apa solusinya, gw harus gimana..

Beberapa penjelasan menyebutkan, Tongue Tie itu ga berbahaya. Orang awam bilang, ini mah calon-calonnya ngomong cadel, paling banter ga bisa ngomong R, tapi, selama gw nyusuin, pasti sakit karena puting bakalan luka terus.. Anak tongue tie ga bisa nenen dengan normal.. Dan gw mikir... Oh, ini penyebab gw demam hampir seminggu.. Sebenernya Tongue tie ini ga terlalu masalah selain ga bisa ngomong R itu tadi, kecuali mengganggu dia pada saat nenen dan bikin berat badannya ga naik sesuai dengan usianya..


Saat itu, gw mulai meyakinkan orang-orang terdekat, termasuk suami gw, bahwa anak gw ada kelainan tongu tie, makanya lidahnya bisa begini.. Dan setelah baca-baca, juga masuk group ibu-ibu yang anaknya juga pernah mengalami hal yang sama, jalan satu-satunya adalah bawa ke dokter ahli, cari tau, apa perlu di insisi (dipotong selaput lidah yang bikin lidah Jena kebelah, dan ini yang disebut Tongue tie atau tali lidah pendek) atau nggak.. Karena, ada beberapa kasus anak tongue tie yang ngga perlu di insisi (operasi kecil pemotongan tali lidah)..

Gw putusin untuk bawa anak gw ke dokter Asti di RS. Puri Cinere.. Kaget betul, ketika ditimbang, berat badan Jenaka cuma naik 300gr dalam waktu 2 minggu. Harusnya bisa lebih! Lebih kaget lagi ketika dokter bilang, Jenaka harus di insisi. NGERIIIIII, bayi usia 3 minggu udah mau dioperasi kecil.. Tapi ternyata ga begitu ngeri, karena pada dasarnya, selaput yang bikin lidah jenaka nyambung itu ga ada ototnya, just selaput, jadi berdarahpun hanya sedikit. Setelah Jenaka nenen, darahnya ilang dan bekas dipotongnya pun langsung sembuh. Lagi-lagi karena hebatnya ASI...

Sampe saat ini, Jenaka cuma gw kasih ASI, sempet ada godaan-godaan sufor lagi dari dokter ahli, tapi gw kekeuh mau ngasih ASI aja sampe InsyaAllah 2 tahun.. Berat badan Jenaka pun berangsur-angsur naik. Sampai pada saat ini, hari ini gw posting tulisan ini, berat badan Jenaka udah 6kg lebih.. PADET!! Hebat ya anak ASI :)

Wednesday, January 6, 2016

Drama ASI vs Susu Formula

Namanya ibu baru, pasti banyak hal yang belom pernah dialamin, mulai dari gimana posisi menyusui, gimana cara gendong anak, posisi tidur dll.. Hmmm, banyak deh!

Hari ke-2, usia Jenaka tentu aja baru 2 hari. Dan iya, ASI gw belom keluar banyak. Tengah malem Jenaka nangis, entah kenapa, gw juga bingung, mau nenenin, tapi ya belom keluar juga. Terpaksa, telpon bokap jam 3 subuh minta tolong beliin Susu Formula.. Saat itu yang ada di pikiran gw adalah, Jenaka haus, tapi gw ga punya ASI.. Sedih.. :((( Dan karena gw buta banget soal ASI, bayi dll yang selama hamil gatau kenapa pede-pede aja ga sempet cari tau. Akhirnya, anak gw tercinta, pagi itu kena Susu Formula, sekitar 20ml.
Jam 8 pagi, gw masih berusaha untuk pumping, masih semangat dan pengen tau, kenapa sih ASI gw belom keluar juga. Tapi anak gw udah keburu nangis, yaudah, gw siapin Susu Formula lagi sekitar 60ml dan nggak diminum..

Menjelang siang, sisa susu formula yang gak keminum itu emang masih ada di meja kamar, di samping tempat tidur Jenaka. Tiba-tiba laki gw keluar kamar dan bilang.. "Bii, Jenaka haus banget, masa susunya habis"... Dang! Saat itu gw langsung spaneng, kepala panas sambil berpikir.. Susu yang mana?? susu tadi pagi?? Jenaka haus?? Kok ga manggil gw??.. Gw masuk kamar, ada nyokap dan mama mertua yang dengan santainya ngasih susu formula di dot. Iya, itu sufor tadi pagi -__-.. Gw sedih campur kesel, kenapa ga panggil gw saat anak gw haus? Gw kan idup, di sini.. Tapi gw diem, ga bisa ngomong ke orang tua.. nyokap dan mama mertua..

 Setelah dzuhur, gw pumping di kamar, keluar ASI sedikit, yah, cuma ngebasahin pantat botol, tapi gw seneng, akhirnya ada juga yang keluar. Tapi, Jenaka nangis, mungkin haus. Gw coba kasih hasil perahannya.. Karena di dot, mungkin Jenaka juga belom bisa ngedot, namanya anak baru 2 hari, nangisnya makin menjadi, tapi gw masih berusaha untuk nenenin, sampe akhirnya mama mertua bilang.. "Udahlah, kasih susu formula aja dulu, ASI kamu juga ga ada"... Jujur, gw sedih banget denger kata-kata itu, disaat gw sedang berjuang buat ngasih yang terbaik buat anak gw, tapi ada aja yang dengan gampangnya nyuruh gw nyeduh susu formula. Jujur, hasil perahan gw langsung gw lempar dan gw nangis. Sedih, ngerasa ga ada yang dukung gw untuk ngasih ASI Eksklusif ke Jenaka. Mau gw, gpp malam itu aja gw khilaf ngasih Jenaka sufor. Emang ga ada salahnya, sampe sekarangpun anak sufor masih tetap hidup. Tapi, gw emaknya juga idup dan gak tinggal diam..

Drama dimulai.. Nyokap, bokap, mama, papa mertua mulai nyalahin gw, dan dengan segala nasehatnya bahwa 'orang tua udah pernah makan asam garam lebih dulu' dan mereka ngerasa udah pernah lebih dulu ngerawat anak, jadi ngerasa benar. Tapi gw ga setuju.. Gw sedang berusaha, jangan dipatahin semangat gw. Please...

Beruntung Indra nenangin gw, beruntung, gw ga ngerasa sendirian, ada juga yang support gw, Indra, suami gw... Yaemang itu tugasnya, bikin gw tenang..

Di hari ke 3, alhamdulillah, ASI gw luber.. Sampe-sampe, kalo ada yang bilang gw ga punya ASI untuk dikasih ke bayi gw, pengen gw tetein juga! AHAHAHHAHA..

Alhamdulillah, Jenaka sehat, dengan ASI yang berlimpah... Setelah drama itu, gw baru tau kalo bayi baru lahir kuat gak minum sampe dengan 3 hari setelah kelahirannya, dan mereka cuma butuh setetes aja air susu untuk bikin lambungnya yang masih segede biji jeruk itu penuh. Sayangnya, gw baru tau.. terlambat... nyesel.. Kenapa ga cari tau sejauh ini, kemaren-kemaren. Tapi ya jadi pelajaran buat gw nantinya kalo ada anak ke 2,3 dst... (anaknya baru berapa bulan udah mikirin adeknya, visioner abis ye gw.. hahhaha)

Lahiran normal: Menegangkan vs Menyenangkan

Hello world! Meet my baby girl.. JENAKA..


AHOY! Lewat lagi kan dari janji gw mau nge-share tentang kelahiran anak pertama gw.. Tapi gapapa, seiring repotnya jadi ibu baru, nahini baru sempet nge-blog. Anaknya lagi bobo cantik :D

Alhamdulillah, hari Jum'at, 28 Agustus 2015 pas adzan subuh, lahir dengan normal, putri cantik, anak gw dan Indra yang kami kasih nama Senyum Jenaka Shahzeela, dengan berat badan 3000gr dan tinggi 58cm, lengkap, tanpa kurang apapun..

Blog pertama tentang Jena yang gw kasih judul Lahiran normal: Menegangkan vs Menyenangkan ini akan ngebahas proses gw mules-mules hahhahaha..

17 Agustus 2015, sore. Tiba-tiba ada yang bocor. Entah apa itu, gw ga yakin pecah ketuban, atau cuma pipis, tapi gw ga mau nebak-nebak. Akhirnya kita ke klinik, periksa dalam, belum ada bukaan. oke! PHP part 1.

24 Agustus 2015, masih dengan santainya bilang ke nyokap.. "mah, mulesnya rasanya gimana sih? kaya orang mau pup? atau kaya orang datang bulan? pinggang kk pegel nih...mules".. Kamipun kembali ke klinik, ternyata udah bukaan 1, tapi bidan nyuruh gw stay di rumah, karena perkiraan medis, dari bukaan 1 ke 10 itu bisa berhari-hari lamanya.. okefine.. Pulang lagi~~ PHP part 2.

25 Agustus 2015, sore... Ada darah di celana dalam gw. PANIK. Tapinya kok ngga mules -_- BETE. Lah, malah bete... Iya, gw gregetan, pengen cepetan lahiran dan liat muka anak gw. HAHAHHAAH.. Then, kita balik lagi ke klinik. Masih bukaan 1, lalu disuruh pulang lagi sama bidan, tapi kali ini bidan bilang ke gw.. "Ibu, balik lagi ke sini kalo ibu udah bener-bener ngerasa mules, dalam waktu 10 menit bisa 3 sampe 4 kali mules, lalu ibu udah ga kuat jalan ya! Kasihan kalo ibu sampe bolak balik ke sini terus..". hmmmm PHP part 3.

26 Agustus 2015, semua orang termasuk gw udah bolak balik ga bisa tidur.. Takut tiba-tiba tengah malem gw mules. Ternyata enggak...

27 Agustus 2015, sore, udah mules gak karuan, tapi masih gw tahan, gw males kalo sampe disuruh pulang lagi sama bidan. Sempetin makan, sebungkus nasi padang :)) Tapikok, lama-lama darah yang keluar makin banyak. Meskipun sakit, gw masih coba tahan dan bolak-balik mondar-mandir jalan keliling dalem rumah. Ruang tamu - dapur - kamar - dapur dst dst..

Jam 8 malem, udah ga tahan banget sama mulesnya, gw minta anter ke klinik. SEKARANG JUGA!!

Sampe klinik diperiksa lah.. (Lo tau kan meriksa bukaan tuh gimana? dicolok-colok men! HUHAHUAHA).. ternyata udah bukaan 3, dan gw disuruh stay karena kemungkinan melahirkan malem ini juga. Alhamdulillah. Senang. Tegang. Takut.

Bidan bilang, perkiraan gw akan melahirkan jam 4 subuh. Oh, gw tenang, bisa tidur dan makan. TERNYATA OH TERNYATA. Boro-boro tidur.. Itu yang namanya mules, datengnya tiap saat banget. Tapi gw sempetin makan, minum teh anget, biar ada tenaga buat ngeden. RRRRR... tegang! PARAH!

Semakin cepet datengnya rasa mules yang gak karuan. Gw gak heboh kaya yang orang-orang bilang sampe nyakarin muka suami. Tapi gw berkali-kali ngomelin bidan yang kalo dateng cuma ngelongok sambil ngobrol, tanpa bantuin gw apapun. HUH! Untungnya ada emak gw juga yang ngelus-elus punggung gw tiap gw kesakitan. DAAAAN... Tibalah saatnya jam 4 pagi, bidan nyuruh gw tarik napas - buang - tahan - napas - buang - tahan - sampe akhirnya blaaaaarrrrrrrr.... Keluar ini cah ayu... ALHAMDULILLAH... (Gw nulis sambil ngerasain ngeden nya, masih berasa cuy! hahahhaha)

Bahagiaaaaaa, ternyata anak gw cantik buangeeetttt... EITSSSS... Ga selesai di drama melahirkan aja, tapi ada drama-drama lainnya yang mau gw share di next blog... Tungguin yaa!! HIhihiihi...