about me..

My photo
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Friday, November 14, 2014

Ngeluh mulu luh!

Belajar untuk tidak mengeluh, kadang emang susah, tapi ya harus dipaksakan. Apalagi bahan keluhan itu datengnya dari sesuatu (tanggung jawab) yang menjadi resiko kita. Contohnya pekerjaan, semakin  besar gaji yang kita harapkan, semakin besar juga tanggung jawab yang harus kita berikan buat atasan, kenapa harus dikeluhkan?

Bukan tidak senang melihat orang lain yang kebanyakan suka mengeluh, demi dilihat orang. Maksudnya; mengeluh dalam artian merendah, untuk meninggi atau untuk mendapat simpati. Siapa bilang orang lain gak peduli?... Tapi saya peduli. Karena disamping keluhan kalian, mungkin saja ada orang yang nasibnya jauh lebih rendah dibawah kalian. Artinya, dibalik keluhan kita, ada orang lain yang sangat menginginkan nasibnya sama seperti kita. Lalu buat apa kita mengeluh? Kalo gak mao dikerjain, ya lepasin. As simple as that!

Baiklah, gw balik lagi ke jatidiri gw yang suka ngomong blak-blakan dan apa adanya, gapapa orang lain gak suka, yang penting gw nyaman sama hidup gw :D Ya maap!

Jadi gini, gw selalu ngerasain aura negatif kalo ngeliat postingan orang-orang yang suka ngeluh. Gak secara langsung sih, biasanya sifat postingan itu berupa doa (ini juga gw bingung banyak banget yang berdoa -serius banget doanya- di social media. Emang, Tuhan ada dimana-mana, tapi, bukan kah lebih baik kalo doanya diem-diem tanpa ketauan orang lain? Katanya kalo doa diem-diem malah gampang didenger sama Tuhan loh..).

Berdoa, seolah-olah nasibnya yang paling merana, menderita, terhina, terombang-ambing, teraniaya bla bla bla dan banyak lagi yang lainnya~

Ada lah temen gw yang postingannya (melulu) soal hidupnya yang difitnah orang lah, sekeluarga dihujat dan diadu domba lah (sayang domba diadu, mending dipiara buat lebaran haji) bahkan sampe nuduh orang lain sebagai penghujat. Nah, saat dia ngerasa begini ini nih, apa dia gak mikir ya kalo orang lain juga punya urusan masing-masing? Gak mikir ya kalo orang lain juga sibuk cari bahagia mereka sendiri?. Terus yang ada di pertanyaan gw. "Woi.. Lo siape?? Emang semua orang kerjaannya cuma mikirin idup lo dan keluarga lo doang?". Dan si penulis ini (mungkin lo, atau temen-temen lo yg ngerasa pernah nulis macam beginian) nuduh orang tukang fitnah dan tukang adu domba. Sementara kalo orang yang lo tuduh ngomongin diri lo dan keluarga lo (yang metal itu) gak bener-bener memfitnah lo, kan jadinya lo yang fitnah dia. Atau, lo tuduh dia sebagai tukang adu domba, ketika ada orang lain (yang kepo) nanya, kemudian lo cerita dan orang itu terpengaruh lalu berantem sama si tertuduh, jadilah elo yang tukang adu domba. And shits happen!

Tulisan lo, emang urusan lo, tapi ketika itu menjadi urusan orang lain (kayak gw) yang ngerasain sisi negatifnya, atau mungkin orang lain lagi (bukan gw) yang awalnya menaruh simpati, tapi lama kelamaan makan ati dan eneg sama postingan lo, mungkin aja kemudian mereka berfikir yang sama seperti diatas (yang gw pikirin). Mungkin juga dia berpikir lain. Contoh hal lainnya; Lo kan punya suami atau pacar yang selalu ada disamping lo dan bisa dengerin keluhan lo. Apakah sang pacar atau suami udah gak mau dengerin keluhan lo? Atau orang lain bisa juga berpikir.. "ni orang, suaminya (pacarnya) gak pernah ngedidik dia buat gak ngomongin aib sendiri atau keluarganya di publik ya?" dan masih banyak lagi pikiran-pikiran negatif lainnya yang datang dari orang lain akibat aura negatif yang lo sampein lewat tulisan (postingan sosial media) lo.

Bukan 'gak harus mikir' kok untuk nulis satu status. Kalo gw nih yaa, gw sih mikirin meski gak terlalu berat.. Cuma sebatas, "suami gw suka gak ya kalo gw nulis gini? sahabat gw bakal nanya gak ya kalo gw ngeluh gini? atau temen-temen gw kepo gak ya?.." Kalo gw sih, lebih suka diomongin langsung kalo emang ada masalah, atau curhat dulu ke temen, abis itu baru deh selesain masalah (yang mungkin dianggap masalah). Soalnya, nanti kan malu kalo udah terlanjur ditulis status padahal kenyataannya gak kayak yg udah lo tulis. Atau, bisa jadi malah lo yang jelek dimata orang-orang kayak yang gw ceritain diatas.

Ga ada salahnya berpikir dan berprilaku positif, karena nantinya lo akan ngedapetin balasan yang juga positif. Apa yang orang lain lakukan terhadap kita adalah refleksi dari apa yang kita lakukan terhadap orang lain. Ciao!








Sunday, November 9, 2014

Bercinta dengan (di) social media

Belakangan ini gw sibuk. Iya sibuk banget sampe-sampe gak inget kalo salah satu hobi gw ditinggalin gitu aja demi hobi yang lain - ngurusin suami. :p
Belakangan gw terlalu jarang dengerin curhatan orang lain (temen-temen) yang padahal selalu gw jadiin ide buat nulis.
Belakangan gw jarang sendiri (dimana sendiri adalah waktu yang pas buat nulis) karena sekarang gw udah berdua. Bukan terhalang dengan kehadiran seseorang, cuma waktunya aja yg belom bisa dibagi buat nulis. Nah, sekarang kesempatan gw, laki gw lagi nyari duit di kota orang (kotanya juga sih; Bandung). Dan gw udah terlalu cukup banyak ide buat ditulis.

Beberapa tahun terakhir, gw hidup, jajan, belanja dan bayar tagihan (apapun) dari social media. "Kok bisa?". Iya bisa, karena selama ini gw jadiin social media sebagai tempat gw kerja. Sebagai Social Media Manager. Ah! Ga perlu dijelasin kerjaannya apaan, pokoknya enak deh, kerja dimana aja selama ada wifi, sambil tidur-tiduran atau di cafe, belom mandi bahkan belom dandan atau bisa sambil masak (emak-emak ye, maklum! :D). Dan gw sebut itu 'Bercinta dengan Social Media'cakep yeee :p

Lain lagi 'Bercinta di Social Media'. Nah, ini hal yang pengen gw bahas di tulisan gw kali ini.

Gak jarang gw liat temen-temen gw (khususnya yang masih pacaran-biasanya masih pacaran udah panggil 'mamahpapah'- huek!:D) bercinta di Social Media. Katakanlah, dulu sempet hits Facebook, lalu twitter dan sekarang Path.

Pernah gak sih lo mikir, betapa noraknya sayang-sayangan atau sekedar nanya:
"udah makan atau belum?" 
lalu dibales "udah, sayang.. kamu?" 
kemudian dibales lagi "udah dong, Sayang.. Miss you
lalu dibales "miss you too
Dan gak sampe disitu aja... CUYYY!!! Ini conversation bisa lo bahas di bbm, whatsapp atau line (yang kemaren ada AADC nya) tanpa kasih tau publik kalo lo mesra banget sama pacar lo! ETDAH~ :D

Tapi dari beberapa contoh kasus yang gw liat. Sebut saja namanya Muti. Cw cakep, lulusan S2 di luar negri, kerja dengan gaji besar di Bank ternama, pacaran dengan cowok, mahasiswa yang- lalu dikasih kerjaan sama si Muti supaya sama-sama mapan--. Mereka berdua ini (terlalu) mesra dan nunjukin banget kemesraannya di Twitter atau Path. (borrriiinggg!! HAHA)
Setiap siapapun diantara mereka yang tulis status, pasti ada pacarnya yg komen, nyamber, kepo dsb.
Singkat cerita mereka berdua sempat putus, karena si cowok selingkuh.(yang menurut gw sih gak tau diri, udah dikasih kerjaan biar mapan, eh udah mapan malah selingkuh :D) Tapi kabarnya mereka balikan lagi tuh. Dan gw cuma mantau aja~

Kedua, nama perempuan cantik ini Tian. Juga kerja di Bank ternama dengan gaji, yaa gw ga tau sih gajinya berapa, cuma menurut gw sih kerjaan paling enak ya kerjaan gw :D. Juga pacaran dengan cowok baru lulus kuliah lalu dapet kerjaan enak. 
Mereka pun sama, (terlalu) mengumbar kemesraan di Social Media. Sama persis dengan kasus Mutia. Kemudian belum lama ini mereka putus, karena si laki selingkuh dengan alasan "udah flat nih".

'Bercinta di Social Media' gak lain adalah kegiatan dari orang-orang yang insecure. Terlalu takut kehilangan pacarnya sampe lupa kalo dengan begitu dia (perempuan) turun pasar-nya. Ah! Siapa bilang cewe orang/cowo orang lebih menarik dan lebih seksi? sini gw tampol batang hidungnya!-__- Dan tapi ada benernya.. cekidot!

Gw sih cuma bisa bahas dari sisi perempuan. Karena-hey,gw masih Andhine, cewek woy!-.

Kebanyakan, cewek-cewek tuh seneng banget kalo laki-lakinya berani mengumbar percintaan mereka di Social Media. Menurut mereka.. "Bagus lah cowok gw begitu" atau "asik cowok gw posting tentang gw terus, artinya dia bangga punya pacar kyk gw".. Hell-oo, cetek banget cuy pikiran lo kalo cuma sebatas itu. :D

Pertama, cowok bakalan bosen, flat dan ga ada perasaan takut kehilangan cewenya kalo cewenya udah dia anggap.. "ah, ni cw gak bakalan bisa hidup lah tanpa gw, gw selingkuhin juga pasti dimaafin".. Dan dia 'ngejaga'in lo supaya lo gak diambil orang lain sementara dia bersenang-senang dengan selingkuhannya :D.. Ngejagain gimana? Yaitu, dengan cara selalu bales postingan lo (otomatis cowok lain akan tau kalo lo udah punya pacar.. Pasaran turun Mak! :p)

Kedua, cowok yang suka mengumbar kemesraan itu biasanya FAKE! Cuma kamuflase, biar gak ketauan kalo lagi selingkuh, atau biar selingkuhannya liat dan mikir "ni cowok kalo gw pacarin pasti dia bakalan sayang banget sama gw, ke cw nya aja begitu" (tanpa mikir kalo selingkuhan bakalan diselingkuhin juga nantinya-karena ketutup sama rasa kagum yang katanya cinta. Pret!)

Dan kedua kasus ini sama-sama gw temuin di kedua temen gw. Muti dan Tian..

Intinya sih, gak perlulah orang lain tau betapa cinta dan mesranya hubungan kalian berdua. Boleh ajaaa (siapa yang larang sih? Akun social media punya lo sendiri, mao ngapain juga bodo amat) Boleh posting cinta-cintaan tapi gak terlalu sering.. (Ngapain semua orang tau kalo kalian mesra tapi ujung-ujungnya putus karena selingkuh??). Yang pertama, selain temen lo bakalan boring sama postingan lo, dia juga bakalan mikir kalo lo BODOH dan NORAK. hahahaha.. Selain itu, coba pikirin lagi, cowok lo nyaman gak dengan itu? atau terlalu nyaman biar gak ketauan selingkuh?, atau bisa jadi terlalu nyaman sampe flat sama lo..

Biarlah kemesraan itu cuma lo berdua yang paham, lo berdua yang tau. Dan buat cewek-cewek. Jangan terlalu bikin cowok nyaman, sampe-sampe terlalu nyaman sampe ga ada perasaan. Inget, bahwa boys will always be boys yang selalu cari tantangan disetiap jalan hidupnya.. Bukan, bukan dengan cara deket sama laki-laki lain (malah terkesan gak menghargai dan murahan), cari cara lain.. Kalo kemesraan itu bisa lo telan berdua, maka cuma lo yang tau gimana cara bikin pasangan lo tetap setia~