about me..

Foto saya
i love to be my self..."bunglon" kata temen2 gw,krn tiap hari gaya gw selalu beda,kadang feminim,kadang tomboy, gak monoton..dan gw suka dengan gaya gw yg orisinil,ga ikutin orang..hehehee..banyak yang bilang,gw friendly,supel,gampang cari temen..yaaa gitu deh!!abis buat apa cari musuh??ya gak?? ;)

Senin, 24 April 2017

Belanja tanpa kasir di Coles Australia...

Sekitar bulan Februari 4 tahun lalu (yhaaa, lama banget buukkk).. Gw beruntung banget bisa jalan - jalan ke Australia .. Dengan modal nekat, dan bermodalkan visa traveling tapi niat mau jadi warga ilegal.. HAHAHAHHAA... Banyak hal baru yang gw alami mulai dari hari pertama tinggal di sana. Yang paling gak terlupakan adalah; gw terkunci di luar, di dalem rumah ga ada orang, sepupu sekolah dan gw harus nunggu tante gw pulang kerja di teras rumah. Di mana saat itu udara lagi dingin - dinginnya, gw cuma pake celana pendek dan kaos buntung.. MANA LAH GW TAU KALO ITU PINTU BISA KEKONCI DARI LUAR :)))

Kebetulan, tetangga lewat.. Gw berusaha minta tolong, tapi ZONK karena itu tetangga cuma ngomong bahasa Cina, ga bisa bahasa Inggris, jadilah gw pake bahasa tubuh :)) Sempet nelepon 911 loh gw, buat minta tolong.. Yang namanya hari pertama, gw belom sempet beli kartu telepon Ausie, jadi, dari HP yang bisa ditelepon cuma 911.. Geblek? Iya, namanya panik... Hahahahah.. Kata mbak di 911: "gw bisa bantuin lo, tapi satu2nya cara adalah gw pecahin kaca rumah, gimana?"... gw cuma bales.. "kaga usah deh, gw di luar aja nunggu tante gw pulang"... Lalu beberapa jam kemudian tante gw pulang bawa SUBWAY segede gambreng!!! :))

Udahlah, itumah gw ceritain next aja ya Hihihihi... Yang mau gw ceritain kali ini adalah tentang gw yang terkagum-kagum sama sistem di Australia sana. Mulai dari parkir di pinggir pantai Bondi yang pake timer per 20 menit (AUD $2).. Sampe belanja di supermarket Coles, tapi ga ada kasirnya, jadi, kita bayar belanjaan dengan tap-in barcode sendiri dan nimbang belanjaan sendiri...

Coles tuh supermarket, tapi yang dijual adalah hasil pertanian dan peternakan dari Australia.. Ya kalo di Indo sih kayak Giant atau Hypermart gitulah.. Ga ada barang impor sama sekali. (Eh, dua yang disebutin tadi ada impor-an ya?)..



Belanja di Coles itu menyenangkan, kalo punya duit.. (Hahahah di mana - mana juga gitu kaliii, ga cuma di Coles doang, warung agen jugaakk...). Tapi parah sih, beli susu, eskrim, keju, daging dan dairy lainnya tuh MUREEE banget di sana dibanding kita belanja di toko cina, yang mana harga tempe aja AUD $36 sekilo, dan iya, beli bumbu dapur atau tempe, pete, dan lain-lain yang biasa gw makan di Indo itu adanya di toko Cina, sampe Indomie pun.. 

Nah, hebatnya, di Coles, kita bener - bener self-service. Kaga ada tuh pelayan bolak balik nawarin; "silahkan bundaaa, cari apaaa?" << lu kate ITC!! Yaa di supermarket Indonesia juga gitu sih, tapi masih ada kasirnya kan??

Nah.. Kasir adalah manusia terpenting di sepanjang usia kita umat manusia di seluruh dunia, yekan?? Kalo ga ada kasir, gimana coba barang-barang yang udah sampe 3 troli ini? Tapi uniknya, waktu gw belanja di Coles, itu KAGA ADE kasirnya cooyyy... Lha gimana bayarnya???




Jadi gini, sampe di area yang biasanya ada kasir, di situ kita liat sederetan mesin - mesin yang bentuknya kaya gambar di atas. Yaitu mesin kasir, di mana, di sebelah kanan udah ada plastik siap pakai buat naro belanjaan, lalu, tepat di hadapan kita itu ada alat timbangan (buat sayuran atau buah yang belom ditimbang), ada scan barcode buat belanjaan yang udah ada barcode nya, ada alat gesek kartu (ini buat biaya debit atau credit card). Dan ada mesin berbeda, khusus buat bayar cash.. Tenang, kalo duitnya kelebihan, ada kembaliannya kok... :))


Cara bayarnya gini, kita taro belanjaan kita di tempat timbangan (ini buat buah atau sayuran yang belom ada barcode nya).. terus, liat layar di depan kita, pencet pilihan barang belanjaan. Misalnya kita naro jeruk atau apel, cari aja di bagian 'fruits'. Begitupun yang udah ada bracode nya, tinggal tempel atau deketin ke mesin scan aja, nanti dia muncul harga sendiri..kaya gini...




Kalo udah muncul harga, biasanya kita disuruh klik 'checked' di layar, terus yang udah langsung masukin ke plastik di sisi sebelah kanan mesin kasir. Begitu seterusnya sampe barang - barang yang ada di troli pindah ke plastik belanja.. 

Setelah semuanya selesai, cek lagi barang belanjaan kita di layar. Kemungkinan error udah pasti, bisa jadi ada yang kena double tap, jadi masuk harga dobel. Atau ada juga yang punya pengalaman salah masukin data, contoh; yang dibeli wortel, bayarnya seharga pisang... (Tu sape tuh?? :D )

Setelah itu, cek total harga, kalo udah bener semua, BAYAR! Jangan ditinggal pulang gitu ajaa...


Kalo udah bayar, yaudah, bawa pulang! Artinya transaksi selesai... Gampang kan? :D 

Beneran deh, ini pengalaman pertama gw di 4 tahun lalu. Gw ga tau ya kalo sekarang sistemnya kaya gimana. Kalo yang gw baca di sini sih masih sama. Cuma dulu kebayang aja kalo di Indonesia pake sistem self-service checkout kayak gini. Bukannya suudzon sama moral bangsa sendiri. :D Karena ga jarang ditemui, makan di warteg yang mbaknya ada di depan mata aja bisa kabur, apelagi kalo ga ada orang sama sekali... hehehehe..

Barangkali ada yang pernah punya pengalaman yang sama di Negara lain atau pernah belanja di Woolworth atau Coles juga? Cerita dong!! Supaya kangen ini ga bisa ditampung, sampe ada niat (niat sih ada, ongkos yang ngga) buat pergi ke sana lagi...

Sumber gambar: Google search karena ga tau foto-foto 4taun lalu itu pada kemana. uhuhhuu

Jumat, 21 April 2017

Saatnya Keluarga MInum Susu Sekarang!!

Bahkan, di sela hati yang rada terganjal dengan kenyataan adanya gubernur terpilih, gw masih sempet - sempetnya mikirin 'besok tukang sayur bawa pete apa ngga yah?' yang artinya:

Siapapun Gubernur terpilih, semoga siap ngejalanin 'sisaan' gubernur berikutnya! Gw cuma bisa doain aja ye Pak... soalnya kalo bantuin, paling banter ga buang sampah sembarangan :D

Hadeuh... masa gw ngomongin politik si? Ga cocok ah... hehehe.. Mending ngomongin anak sama suami aja yuk! Tapi ga ngomongin (melulu) yang bagus - bagus tentang anak, yang mana anak bocah pasti ada masa rewelnya meskipun lahiran GENTLE BIRTH sekalipun. COOYY!!! Ga juga ngomongin tentang nganuh ama laki, yekaliiiii... :))
So, gw mau nanya aja deh, Suami, Istri, anak - anak dan keluarga besar kalian pada minum susu ga sih?? Kalo jawabannya "ngga" atau "gw aja ngga" ya gimana anak kalian mau pada doyan susu kalo dari diri kalian gak ngasih contoh kebiasaan baik? Eciyeeee...

Jadi gini, minum susu itu penting, bukan hanya untuk anak - anak tapi juga orang dewasa. Seperti yang kita tau bahwa kandungan yang ada di dalam susu itu sangat beragam untuk memenuhi kebutuhan gizi keluarga, tentunya sangat baik jika dikonsumsi tiap hari.

Pernyataan di atas juga baru aja gw tau sejak gw diundang sama Frisian Flag untuk mengkampanyekan "Saatnya Keluarga Minum Susu Sekarang!" di acara Frisian Flag Indonesia Blogger Gathering :)))



Ya tapi bener, yang gw tau dan inget, gw tuh minum susu pas jaman - jamannya rajin olahraga (yaitu jaman kuliah, laah lamaaa), terus pas gw hamil, menyusui, dan sesekali pas susu anak gw ga abis, gw yang abisin :)))

Sama halnya kayak kepengen anak lo makan sayuran, tapi lo sendiri ga makan. Atau lo nyuruh anak lo sikat gigi, tapi lo ga pernah sikat gigi di depan dia. Atau paling gampang, lo nyuruh pacar lo jangan selingkuh, tapi lo sendiri selingannya banyak,, YA SUSEEEEEHHH... 

Jadi kalo pengen anak cucu doyan minum susu, mulai lah kebiasaan minum susu itu dari diri sendiri. Kenapa sih? emang harus? Nih aing kasih tau...


Gambar di atas ini ngasih tau kita semua tentang pentingnya minum susu. Plus, apa aja kandungan yang terdapat di dalam susu serta manfaatnya.. Udah liat kan? Dan, kebayang dong alasannya? Ga susah kok untuk memulai, cukup sediain susu SETIAP PAGI di meja makan, sebagai 'sesajen' sebelum semua anggota keluarga memulai hari!  Jadi, jangan ragu untuk selalu nyetok susu di rumah yuk! Kalo mau semua keluarga punya kebiasaan baik, kita harus tunjukin yang baik - baik juga kan? ;)

Selasa, 18 April 2017

Pilih Bus Trans Jakarta atau KRL Commuter Line??

Hampir setahun sudah lamanya gw mulai kerja lagi.. Yah, meskipun nih ya, seminggu cuma 2 kali aja ke kantor.. (WOY!! Pasti dalem hati pada bilang.. "enak banget sih kerja cuma seminggu 2 kali doang ke kantornya, gw pengen!) :D Jangan liat enaknya aja sih, di luar kantor, weekend pun ga jarang juga gw ditelepon boss, sekedar nanya kenapa belom posting ini? kenapa mailchimp telat? dan kenapa kenapa lainnya..

Tapi yaudahlah, gw bukan mau ngobrolin tentang kerjaan gw sih.. Ini, lebih ke ngabisin waktu di perjalanannya. Biasanya gw pilih transportasi umum apa buat sampe ke kantor..

Jadi, ada 2 transportasi umum yang jadi pilihan gw buat berangkat ke kantor, yang mana, kantor gw adanya di Setiabudi, Kuningan Jakarta Selatan.

Naik transportasi apa-nya tergantung... Tergantung anak gw ada yang jagain apa ngga :))

sumber: google search

Gw bakal pilih Bus Trans Jakarta, kalo anak gw lagi dititip ke rumah nyokap yang ada di daerah Ciganjur. Lebih irit? iyaa... Dari rumah nyokap, gw naik ojek online, paling cuma Rp. 6000,- sampe Terminal Bus Ragunan. Lalu, gw naik Bus TJ Rp.3500,- sampe Halte Setiabudi Utara Aini. Jalan sedikit, sampe deh ke kantor yang kaya sarang laba-laba itu :)))

Kalo gw jalan dari Ciganjur jam 7:45 pagi, gw bakalan rebutan banget sama penumpang yang ikutan antre juga, meskipun di terminal Bus TJ Ragunan itu udah ada barisan antrean sesuai tujuannya. Malah ada khusus buat barisan prioritas, maka merekalah yang diutamakan duduk. Dan ada juga barisan khusus buat yang mau buru-buru alias atrean berdiri. Jadi kalo kursi udah penuh, dari barisan tujuan (misal tujuan Monas pasti beda dengan tujuan Dukuh Atas) maka bus bakalan bergeser menuju pintu antrean berdiri. Begitulah kalo di terminal Ragunan. Kalo bingung sama penjelasan gw, silahkan coba sendiri yaa :))

sumber: google search

Dan gw bakal pilih Commuter line tujuan Depok - Jakarta Kota atau Bogor - Tanah Abang, mana-mana aja bisa karena tujuan gw cuma sampe Stasiun Manggarai. Ini gw pilih saat anak gw ada yang jagain di rumah Depok. Perjalanan dari rumah ke stasiun Depok Baru naik ojek online cuma Rp.5000,- terus, naik kereta cuma Rp.3000,- sampe stasiun Manggarai. Dan dari stasiun gw naik ojek lagi Rp.3000,- perjalanan ini bisa 1 jam-an lah. Tapi, kadang masih bisa leih cepet kalo dapet keretanya juga cepet..

Tapi yah bookkk... Dari 2 pilihan di atas, gw sih lebih prefer naik Bus Trans Jakarta. Biaya mungkin sama, waktu perjalanan bisa lebih cepet, bisa sama. Tapi, tingkat prikemanusiaan manusia-manusia yang ada di dalam Bus itu lebih tinggi daripada di dalam kereta Commuter Line. Gw juga bingung, kenapa ganas-ganas banget ya orang-orang yang ada di dalam kereta?? Pernah, gw salah menghadap aja, ada emak-emak yang "salah ngadep mbak! Puter ke sana badannya!!" sementara, buat geser setengah sentimeter aja itu susaaaahhh banget.. Yah, anak kereta pasti paham lah. Terus, mungkin karena udah desek-desekan, mau ke luar susah, makanya ga jarang pada dorong-dorongan. Gilaa gilaaaa... Kalo naek kereta di jam-jam sibuk mah udahlah, rebutan oksigen coy! Kecuali, lo jalan dari Bogor atau Depok ke arah Kota itu jam-jam 'bubaran pabrik' hahahhahaa...

Dan di Bus Trans Jakarta, gak jarang juga gw dikasih tempat duduk, cuma karena perut gw buncit, dikira hamil :( Ini boleh sedih, boleh seneng juga :))) Tapi, gak terlalu dempet-dempetan dan manusianya juga gak seganas orang-orang di kereta. Makanya sebisa mungkin, better gw naik Bus Trans Jakarta aja deh..

Gw sih berharap, kereta dibanyakin lagi kali yah jumlah gerbongnya, terus, armada Bus Trans Jakarta juga ditambah. Demi kenyamanan orang-orang yang lebih memilih naik transportasi umum daripada bawa kendaraan sendiri. 

So, mana pilihan transportasi harian lo tiap berangkat kerja?